Sangkuriang

Sangkuriang

A very long time ago in West
Java, there lived a king, named Raden
Sungging Pebangkara. He was a good
ruler. He liked hunting in the forest
very much.
In the forest, there lived a she-pig,
actually a cursed goddess. One day, she
came out of her hiding place looking for
water. There, she saw a coconut shell 􀃀 lled
with water. Expecting it to be coconut
milk she drank it, having no suspicions
that it was the king’s urine left there the
day before when he went hunting.
The consequence was very strange.
She became pregnant. A few months
later she gave birth to a very pretty girl.
When the king was hunting again
in the forest, he saw the girl and was
attracted by her beauty. He took her to his
palace, then he called her Dayang Sumbi
and treated her as his own daughter.
Time passed and Dayang Sumbi
grew up into a beautiful girl. She was
fond of weaving.
One morning as she was weaving,
her weaving spool flew out of the
window to the 􀃀 eld. Because she was
very tired, she mumbled, “Whoever is
willing to help me pick up the spool,
I’ll treat her as my sister if she is a
girl. If he is a man, I’ll treat him as my
husband”. These words were heard by
a dog, called Tumang, actually a cursed

god too. He immediately picked up the
spool and gave it to Dayang Sumbi.
Seeing the dog had helped her, she
fainted. The god had decided for her to
undergo the fate. She became pregnant
and a short time afterwards she gave
birth to a healthy strong son whom she
called Sangkuriang.
Sangkuriang became a handsome
young man, as time went by. Like his
grandfather, he was fond of hunting in
the forest and Tumang was his faithful
friend when roaming the woods. He
didn’t realize that Tumang was actually
his father.
One day, when the dog didn’t obey
him to chase the pig, Sangkuriang was
very angry and killed the dog and cut up
his 􀃁 esh into pieces and took it home to
his mother. For a moment Dayang Sumbi
was speechless and took a spool and
􀃁 ung it at him. This left a scar on the spot.
Then Dayang Sumbi sent him away.
Sangkuriang left and wandered
through the woods. He walked for
years.
Finally he returned to his native
place, but did not recognise it any
longer. At the end of a vast rice 􀃀 eld,
he noticed a house and saw a young
girl sitting at her weaving-loom. He
approached her and was charmed by
her beauty. He was unaware that she

was his own mother. Dayang Sumbi
had been given eternal beauty by
the gods which was why she looked
young forever. She looked at him and
noticing his good looks, she promised
to marry him. They made plans for
their wedding day, but one day she
discovered the scar on his forehead.
She knew that he was her own son who
had come back to his village.
She made an effort to make him
understand that marriage between
them was impossible, but Sangkuriang
refused to accept it.
She had an idea and said to him
“All right, you shall marry me if only
you can dam up the Citarum river and
build a big vessel all in one night”.
Sangkuriang agreed and started to
work by using his magic powers and
his praying to the gods for help.
To prevent the marriage, before
Sangkuriang finished his work, she
stretched the red veil which covered

her head over the eastern side of the
plain. Through her magic powers, the
red light spread over the landscape,
giving the impression that the sun
was rising and that the time was up.
Angrily, Sangkuriang kicked the vessel
which was almost finished, upside
down.
Some times later the vessel became
the mountain of Tangkuban Perahu on
the northern side of Bandung.
Adapted from Folk Tales from Indonesia, 1999

In pairs, answer the following questions based on the text

1. Where did the story take place?
2. Who was Raden Sungging Pebangkara?
3. How did Dayang Sumbi look like?
4. Who was Tumang?
5. Why was Sangkuriang angry with Tumang?
6. Why did Dayang Sumbi send Sangkuriang away?
7. What did Dayang Sumbi ask Sangkuriang?
8. What happened to Sangkuriang at the end of the story?

Find the paragraphs of the text  that tell the following information.

1. The setting and scene of the story
2. Dayang Sumbi’s beauty
3. Tangkuban Perahu
4. The king’s characters
5. How the she-pig became pregnant
6. Why was Dayang Sumbi angry
7. Dayang Sumbi knew that Sangkuriang was her son.
8. What Sangkuriang did to fulfil Dayang Sumbi’s wish?

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

Can You Tell Me the Story?

Speaking

In this section, you will learn how to:
• make suggestions, requests and give instructions;
• perform a monologue of a narrative text.

Activity 1

Answer the following questions.

1. Your friend has an assignment to write a book review. She intends to review a novel. She asks for a suggestion. What do you say to her?
2. Your friend is reading a good novel. You intend to borrow it. What expression do you use?
3. What do you say when accepting a request?
4. What do you say when denying a request?

Activity 2

Read the dialogue. Pay attention to the expressions
for making requests in the italicised sentences.

Dani : Hi, Adi. How’s it going today?
Adi : Oh, hi, Dani. Oh, so-so. I’m a little tired.
Dani : Really. Why? Didn’t you sleep very well last
night?
Adi : I slept well, but not enough. I read a book last
night and I just couldn’t put it down.
Dani : What book was that?
Adi : Of Mice and Men by John Steinbeck.
Dani : You’re fond of Steinbeck, aren’t you? I’ve read some of his novels. I like The Grapes of Wrath.
Have you read it?
Adi : Not yet. Is it interesting?
Dani : It’s a depressing tale, actually. I suggest you read the book.
Adi : Can you lend me the book until next week?
Dani : No. I’m afraid I can’t. I don’t have it now. Nadia is reading it.
Adi : Will you let me know when she has 􀃀 nished it?
Dani : Sure, I will

Activity 3

Here is a dialogue between a son and his mother. Identify
the expressions which are used to give instructions.

Son : Mom. I’m thinking of travelling around Java
this holiday alone. What do you think?
Mother : Travelling? Alone? That sounds dangerous!
You shouldn’t go by yourself. You ought to
go with your friends.
Son : Yes. That’s true.
Mother : And you’d better talk to your father 􀃀 rst.
Son : I did. He thought it was a great idea, but he
also said that I had to go with a friend

Activity 4

Here are some more examples of the expressions for
making suggestions, requests and instructions. Repeat
after your teacher.

Making Suggestions
• You could (might) join the speech contest.
• If I were you, I would take care of this dog.
• Why don’t you go to the doctor?
• Why don’t you come to my house and borrow my
umbrella?
• What/How about going to the veterinarian?
Requesting
• Would you mind passing me the salt, please?
• Could you please take me to the dentist?
• Can you tell me what happened?
• Will/Would you come to my birthday party?
• Please tell me the story.
Giving Instructions
• You should keep it out of the children’s reach.
• Whatever you do, don’t be nervous.
• Bring that magazine to me.
• Read the text loudly.

Activity 6

Read the following story aloud. Pay attention to your
intonation and pronounciations

The Magic Headcloth

Many, many years ago, the
kingdom of Medangkamulan was
ruled by a much feared and ferocious
king named Dewata-chengkar. This
king had a strange and frightening
habit–he liked to eat human beings!
At 􀃀 rst, the advisers took people
from the countries they had conquered,
but eventually they had to look for
victims from among their own people.
The people of Medangkamulan were
terri􀃀 ed of the king and his army.
One day, a young traveler arrived
in the kingdom. He was kind and
clever and was well–received by the
villagers. He was called Ajisaka.
Ajisaka took shelter in the house
of a widow who quickly came to look
upon the young man as her own son.
Ajisaka began to teach the villagers. He
also listened to the villagers’ problems
and often helped them 􀃀 nd solutions.
When he heard of the king’s strange
appetite, Ajisaka sympathized with their
plight and immediately volunteered to
become the king’s next meal.
Ajisaka went directly to the king’s
palace. He boldly announced to the king
that he was willing to sacri􀃀 ce himself.
“I am willing to be your next meal.
Your Highnees. However, I have a
request.“

“Whatever you please, young man,
I will grant your request,“ the king
replied.
“Before you eat me, grant me some
land. Just enough for my own grave.“
“Ha ha ha! Your own grave? I
will give you enough land for many
graves!“
“Oh no, Your Majesty. I just need
land that is the length of my own
headcloth.“
“This you shall have. Come, let us
measure your headcloth so that I can have
my meal and you can have your grave!“
With this, Ajisaka began to unwrap
the cloth tied around his head. The king
got down from his throne and took
hold of one end. He stepped backward,
thingking that the cloth would unravel
to the usual length of one meter. What
he didn’t know was that this headcloth
was much longer than usual!
The king kept going backward, step
by step, as the cloth kept unraveling. He
stepped backward through the palace
square, backward across the village
marketplace, backward down the length
of the village and backward through the
countryside.People gathered, amazed at
the sight of their king walking backward
through the kingdom, holding the end
of Ajisaka’s headcloth. He kept stepping

backward the length of his kingdom until
􀃀 nally he reached the sea cliftts of the
Southern Seas.
By now, a great crowd had gathered.
They held their breath as their king
took his 􀃀 nal step backward over the
cliff’s edge and plunged into the waves
crashing againts the rocks at the foot of
the sea wall. A victorious roar rose up as

they watched their greedy king disappear
under the waves.
The crowd returned to the palace
with Ajisaka and thanked him for his
courage, cunning, and magical powers.
They made him their new king. To this
day, Ajisaka is remembered as the wise
ruler who later brought the knowledge
of letters to the Javanese.
Taken from Indonesian Children’s Favorite Stories, 2005

Activity 7

Now retell the text in Activity 6 with your own words.
Some instructions below will help you.

1. Think where the story happened.
2. Mention the character’s names.
3. Think of the main ideas, supporting ideas and concluding ideas of the story.
4. Mention its moral values.

 

 

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

Soal Latihan Ruang Lingkup Biologi

1. Sains memiliki objek kajian berupa ….
a. alam sekitar kita
b. alam sekitar baik yang bersifat nyata maupun abstrak
c. benda konkret yang dapat direspons oleh pancaindra kita
d. benda konkret yang hanya dapat diobservasi dengan penglihatan
e. benda konkret yang dapat diketahui dengan bantuan instrumen/alat bantu
2. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi sangat pesat. Pesatnya perkembangan
ini didasarkan atas pengalaman ….
a. laboratorik
b. subjektif
c. psikologis
d. empiris
e. sistematik
3. Alasan bahwa sains dikembangkan menurut langkah yang sistematis adalah ….
a. agar hasilnya selalu benar
b. agar hasilnya selalu bermanfaat
c. agar mendapatkan hasil yang subjektif
d. agar tidak terjadi kesalahan
e. agar setiap orang yang melakukan langkah tersebut menghasilkan produk yang sama

4. Hasil penelitian sains selalu memihak kepada ….
a. kebenaran ilmiah
b. kebenaran absolut
c. kebenaran sementara
d. keyakinan
e. penguasa
5. Di bawah ini merupakan kegiatan observasi dalam melakukan penelitian ilmiah, kecuali ….
a. melihat
b. mendengar
c. memikir
d. membau
e. mengecap
6. Langkah pertama yang dilakukan oleh peneliti dalam melakukan penelitian ilmiah adalah ….
a. melakukan percobaan
b. mengobservasi hasil pengamatan
c. mengidentifikasi permasalahan
d. menganalisis data
e. merancang eksperimen
7. Deskripsi hasil pengamatan terhadap objek biologi dengan indra penglihatan adalah ….
a. bau dan rasa
b. warna dan rasa
c. suara dan ukuran
d. bau dan warna
e. bentuk dan ukuran

8. Amir membaca skala termometer menunjukkan 37o C waktu mengukur suhu tubuh temannya. Keterampilan yang dimiliki oleh Amir adalah ….
a. keterampilan mengukur
b. keterampilan melihat
c. keterampilan menarik kesimpulan
d. keterampilan mengamati
e. keterampilan mempredeksi
9. Seorang siswa mengamati tanaman mangga yang bunganya sangat banyak.
Ia mengatakan sebentar lagi pohon mangga itu akan berbuah banyak pula. Pernyataan tersebut termasuk ….
a. observasi
b. rumusan masalah
c. kesimpulan
d. penjelasan
e. rumusan hipotesis
10. Dalam sistematika penulisan ilmiah, latar belakang masalah ditempatkan pada ….
a. Pendahuluan
b. Data dan pembahasan
c. Kesimpulan dan saran
d. Metode penelitian
e. Tinjauan pustaka
11. Seorang siswa kelas X ingin mengetahui pengaruh pemberian pupuk kandang terhadap pertumbuhan tanaman bawang merah. Rumusan masalah dari rencana penelitian tersebut adalah ….
a. Apakah pupuk kandang lebih mudah diperoleh?
b. Bagaimanakah mekanisme penyerapan pupuk kandang oleh tanaman bawang merah?
c. Apakah tanaman bawang merah cocok dipupuk dengan pupuk kandang?
d. Bagaimana pengaruh pupuk kandang terhadap pertumbuhan tanaman bawang merah?
e. Apakah pertumbuhan tanaman bawang merah yang baik menyebabkan hasil produksi juga meningkat?

12. Variabel bebas dari pernyataan soal nomor 11 di atas adalah ….
a. variasi bibit bawang merah
b. variasi banyak sedikitnya pupuk kandang
c. variasi pertumbuhan tanaman bawang merah
d. variasi cara pengolahan tanah
e. variasi banyak sedikitnya daun
13. Hipotesis yang dirumuskan dari pernyataan soal nomor 11di atas adalah ….
a. pupuk kandang berpengaruh pada pertumbuhan tanaman bawang merah
b. produksi tanaman bawang merah dipengaruhi oleh teknik pengolahan tanah
c. tingkat pertumbuhan tanaman yang masih muda menentukan tingkat produksi bawang merah
d. apakah pupuk kandang memengaruhi pertumbuhan tanaman bawang merah
e. pertumbuhan tanaman bawang merah dipengaruhi oleh pupuk kandang
14. Seorang siswa bertanya kepada guru. Bu, mengapa penyakit demam berdarah sering mewabah? Pertanyaan tersebut merupakan suatu sikap ilmiah dalam hal ….
a. mengembangkan rasa ingin tahu
b. peduli terhadap lingkungan
c. berpendapat secara ilmiah dan kritis
d. mampu membedakan antara fakta dan opini
e. berani dan santun dalam mengajukan pertanyaan dan argumentasi
15. Beberapa syarat yang perlu diperhatikan dalam penulisan ilmiah adalah berikut ini, kecuali ….
a. kalimat padat, singkat dan jelas
b. kalimat dicetak tebal
c. kalimat lugas
d. bermakna sebenarnya
e. bersifat meyakinkan

B. Jawablah soal berikut dengan jawaban yang tepat

1. Penelitian apakah yang tidak memerlukan hipotesis?
2. Para ilmuwan mendapatkan ilmu melalui pendekatan keterampilan proses, sebutkan aktivitas yang dapat digolongkan pada keterampilan proses.

3. Sebutkan sistematika objek yang dipelajari oleh biologi dari tingkatan yang paling
sederhana hingga tingkatan yang paling kompleks.
4. Ciri apakah yang dimiliki kingdom fungi?
5. Bagaimanakah biologi berperan dalam meningkatkan kesejahteraan manusia?
Jelaskan.

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

Struktur Organisasi Kehidupan

Struktur organisasi kehidupan dapat disusun sebagai berikut:
organisasi tingkat molekul 􀁯 sel 􀁯 jaringan 􀁯 organ 􀁯 sistem
organ 􀁯 individu 􀁯 populasi 􀁯 komunitas 􀁯 ekosistem 􀁯 biosfir.
1. Organisasi tingkat molekul
Organisasi tingkat molekul adalah organisasi kehidupan
pada tingkat paling rendah karena materi penyusunnya hanya
terdiri atas asam nukleat, yaitu Asam Deoksi Ribonukleat
(ADN) atau Asam Ribonukleat (ARN) dan protein, contohnya
virus (perhatikan Gambar 1.2). Virus berukuran (2 – 20)
milimikron, hanya dapat hidup di dalam sel yang hidup, dan
dapat berkembang biak. Virus merupakan bentuk peralihan
antara benda hidup dan benda mati karena dapat berbentuk
kristal.

2. Organisasi tingkat sel
Tiap makhluk hidup terdiri dari sel. Teori ini disebut teori
sel, dikembangkan oleh Schleiden (1804 – 1881) dan Schwann
(1810 – 1892). Keduanya berkebangsaan Jerman.
Amoeba dan Paramaecium yang
hanya terdiri atas sebuah sel tergolong
organisme bersel tunggal atau uniseluler,
sedangkan organisme yang
tersusun dari banyak sel disebut organisme
bersel banyak atau multiseluler.
Pada umumnya mikroorganisme
yang tergolong dalam kingdom monera
dan protista hanya terdiri dari inti sel.
Sejarah penelitian tentang sel periode pertama berjalan
200 tahun. Diawali oleh Robert Hooke (1635 – 1703) yang
mengamati sayatan gabus dengan menggunakan mikroskop.
Kemudian Schleiden (1804 – 1881) dan Schwann
(1810 – 1882) yang mengadakan pengamatan berulang-ulang
terhadap sel-sel hewan dan tumbuhan dengan mikroskop.
Pada tahun 1831 Robert Brown seorang ahli biologi dari
Scotlandia, melaporkan pengamatannya tentang adanya benda
kecil yang terapung dalam cairan sel yang disebut sebagai inti
sel atau nukleus. Penyelidikan sel selanjutnya terfokus pada
cairan sel yang disebut protoplasma oleh Felix Dujardin (1835),
Johannes Purkinje (1787 – 1869) dan Max Schultze
(1825 – 1874). Teori sel yang semula hanya menyatakan
bahwa sel merupakan kesatuan struktural dari kehidupan,
ditambah dengan pernyataan bahwa sel juga merupakan
kesatuan fungsional dari kehidupan.
Rudolf Virchow pada tahun 1858 menyatakan bahwa
semua sel berasal dari sel-sel juga (omnis cellula cellula),
maka dengan kata lain, sel juga merupakan kesatuan
pertumbuhan makhluk hidup.
Periode kedua sejarah penelitian sel adalah eksperimeneksperimen,
salah satu hasilnya adalah diketahui adanya faktor
menawan yang terdapat di dalam nukleus, yaitu kromosom.
Berdasarkan pengetahuan itu, maka dapat dikatakan bahwa
sel merupakan kesatuan hereditas.
Penemuan yang paling modern saat ini adalah adanya
mikroskop elektron yang dapat memberikan gambar dengan
skala 1.000.000 􀁵 ukuran benda yang sesungguhnya. Berikut
ini adalah bentuk dan susunan sel.

3. Organisasi tingkat jaringan
Sel merupakan kesatuan bentuk kehidupan (teori sel).
Di dalam tubuh organisme multiseluler terdapat banyak sel
yang berbeda bentuk dan fungsinya. Bentuk dan susunan sel
tergantung pada letak dan fungsinya di dalam tubuh. Sel-sel
yang sama bentuk dan fungsinya membentuk kelompok yang
disebut jaringan. Untuk dapat membentuk suatu jaringan, sel
mengalami perubahan bentuk dan fungsinya. Sel-sel yang
mengalami perubahan biasanya pada jaringan embrionel, misalnya
jaringan meristem pada titik tumbuh suatu tumbuhan membentuk
jaringan epidermis, jaringan pembuluh, dan lain-lain.
Pada hewan juga terjadi perubahan yang demikian, zigot
mengalami pembelahan sel membentuk blastula. Pada
perkembangan selanjutnya sel-sel penyusun blastula berubah
bentuk dan fungsinya menjadi berbagai jaringan tubuh, seperti
jaringan kulit, jaringan otot, dan lain-lain.
4. Organisasi tingkat organ
Jaringan sebagai suatu organisasi sel belum dapat
berfungsi dalam tubuh organisme jika tidak bekerja sama
dengan jaringan yang lain, jantung misalnya harus dilengkapi
dengan jaringan otot, jaringan saraf, jaringan darah, jaringan
ikat, dan jaringan epitel. Jaringan-jaringan tersebut bekerja
sama agar jantung dapat bekerja dengan baik. Jantung adalah
organ atau alat tubuh. Organ tubuh yang lain misalnya ginjal,
liver, dan paru-paru. Organ-organ ini pun mempunyai organisasi
tertentu untuk membentuk sistem tertentu pula.
Misalnya sistem pernapasan terdiri atas beberapa organ
antara lain hidung, rongga hidung, tenggorokan, cabang batang
tenggorokan dan paru-paru. Organisasi semacam ini disebut
sistem organ.

5. Organisasi tingkat individu
Dalam tubuh kita terdapat berbagai macam sistem organ.
Seluruh sistem itu saling berinteraksi melaksanakan suatu
fungsi dalam tubuh makhluk hidup. Makhluk hidup yang terdiri
atas berbagai sistem organ disebut satu individu. Setiap manusia
termasuk individu. Demikian pula tiap-tiap ekor semut dalam
sekelompok semut atau tiap-tiap ekor domba dalam
kawanannya dan tiap pohon teh dalam sebuah perkebunan.
6. Organisasi tingkat populasi
Kita dikelilingi berbagai jenis makhluk hidup yang
bermacam-macam, misalnya ayam, mangga, pepaya, kambing,
dan lain-lain. Populasi merupakan tingkatan organisasi yang
terdiri atas sekelompok individu sejenis yang menempati ruang
dan waktu yang sama. Apabila berbicara mengenai populasi,
kita harus menyebutkan jenis individu yang dibicarakan dalam
batas waktu dan tempat tertentu. Misalnya populasi pohon
bakau di hutan mangrove pada tahun 1990. Kita tidak dapat
mengatakan bahwa pohon bakau yang hidup di hutan mangrove
dan di pesisir pantai selatan adalah satu populasi, karena
tempatnya berbeda.
7. Organisasi tingkat ekosistem
Makhluk hidup hanya dapat hidup di tempat-tempat
dengan syarat-syarat tertentu untuk hidupnya, misalnya bakaubakau
tumbuh di pantai, lumut hidup di tempat-tempat lembap,
dan pohon kurma hidup di tempat-tempat kering. Namun, ada
juga makhluk hidup yang tidak terikat pada syarat-syarat
tertentu dapat hidup di berbagai tempat yang keadaannya
berlainan.
Berbagai jenis makhluk hidup yang memerlukan syarat
lingkungan sama dan dalam beberapa hal saling membutuhkan,
biasanya akan hidup bersamaan. Misalnya di persawahan
terdapat padi, katak, ulat, dan tikus. Kelompok organisme yang
hidup bersama-sama disebut komunitas.
Setiap organisme hidup dalam lingkungannya masingmasing,
lingkungan biotik dan lingkungan abiotiknya.
Lingkungan biotik, yaitu semua organisme yang terdapat di
sekelilingnya. Adapun lingkungan abiotik, yaitu faktor-faktor
seperti iklim (suhu, kelembapan, cahaya) dan tempat hidupnya
(tanah, air, udara). Untuk mendapatkan energi dan materi yang
diperlukan untuk hidupnya, semua komunitas bergantung
kepada lingkungan abiotik. Organisme produsen memerlukan
energi, cahaya, oksigen, karbon dioksida, air, dan garam-garam
dari lingkungan abiotik. Setelah materi dan energi diuraikan

produsen, hasilnya dapat diteruskan kepada konsumen tingkat
pertama. Kemudian ke konsumen tingkat kedua dan
seterusnya. Materi dan energi yang berasal dari lingkungan
abiotik akan kembali lagi ke lingkungan abiotik lagi. Dengan
demikian komunitas dan lingkungan abiotiknya merupakan
suatu sistem. Setiap sistem demikian dinamakan ekosistem.
8. Organisasi tingkat bioma
Semua komunitas biotik berhubungan dengan komunitas
biotik lain di sekelilingnya. Demikian pula ekosistem
berhubungan dengan ekosistem lain di sekelilingnya. Ekosistem
hutan berhubungan dengan ekosistem sungai. Ekosistem
sungai berhubungan dengan laut. Dengan demikian, semua
ekosistem di bumi ini saling berhubungan, sehingga bumi
merupakan suatu ekosistem besar disebut juga biosfer.

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

RUANG LINGKUP BIOLOGI

Tahukah kalian, perkembangan cabang ilmu biologi apakah
yang paling hangat dibicarakan pada abad ke-20 ini? Perkembangan
ilmu pengetahuan dari tahun-ketahun makin maju, hal itu disebabkan
sifat manusia yang selalu ingin tahu dan tidak pernah merasa puas
dengan apa yang telah diketahuinya. Perkembangan ilmu
pengetahuan, di berbagai bidang makin pesat setelah ditemukan
berbagai alat dan teknik untuk mengungkap rahasia alam, sehingga
dunia hanya sebesar layar monitor komputer.
Di bidang teknologi informasi telah banyak dihasilkan produkproduk
teknologi dan ilmu pengetahuan, misalnya: audio visual
(televisi), VCD, DVD, telepon, telepon seluler (handphone),
komputer, internet dan sebagainya. Dengan hasil teknologi tersebut
kita dapat berkomunikasi meskipun dalam jarak jauh antarnegara.
Di bidang kedokteran telah banyak hasil ilmu pengetahuan
dan teknologi yang telah ditemukan, misalnya alat kedokteran berupa
USG (ultra sono grafi), ECG (electro cardio graf), teknologi
transplantasi organ-organ tubuh, fertilisasi in vitro (bayi tabung),
terapi genetik, dan penemuan berbagai obat-obatan untuk
penyembuhan berbagai penyakit, dan lain-lain. Di bidang lain
misalnya teknik kultur jaringan dan kultur embrio. Semua itu adalah
hasil perkembangan ilmu dan teknologi (sains), yaitu dengan
mempelajari dan memahami gejala-gejala alam secara objektif (apa
adanya).
Sains mempunyai ciri-ciri sebagai berikut.
1. Objek yang dikaji berupa benda-benda kongkret yang terdapat
di alam ini, benda-benda tersebut dapat dideteksi dengan panca
indra kita, misal dapat dilihat, didengar, dirasakan. Jadi, dapat
berupa benda padat, cair, dan gas.
2. Dikembangkan dengan pengalaman empiris (pengalaman
nyata), dalam arti pengalaman yang dapat dirasakan oleh setiap
orang.
3. Melalui langkah yang sistematis, maksudnya siapa pun yang
membuktikan jika melalui cara-cara, situasi, dan kondisi sama
akan dihasilkan produk yang sama pula.
4. Cara berpikir dengan menggunakan logika, misalnya berpikir
secara induktif, artinya berpikir dengan menarik kesimpulan
dari hal-hal yang khusus menjadi ketentuan umum. Contohnya
manusia pasti mati, hewan pasti mati, tumbuhan pun juga mati,
dapat ditarik kesimpulan bahwa semua makhluk hidup pasti
akan mati. Selain berpikir secara induktif, juga berfikir secara
deduktif, artinya berfikir dengan menarik kesimpulan dari hal-

hal umum menjadi ketentuan yang berlaku khusus. Misalnya
semua makhluk hidup memerlukan makan untuk memenuhi
kebutuhan hidupnya, ayam adalah makhluk hidup.
Kesimpulannya ayam memerlukan makan untuk memenuhi
hidupnya.
5. Hasilnya objektif, hanya memihak pada kebenaran ilmiah.
Berupa hukum-hukum yang berlaku untuk umum.
Biologi merupakan bagian dari sains yang memiliki karakteristik
sama dengan sains.
Ruang lingkup yang dipelajari dalam
biologi meluliputi seluruh kehidupan yang
ada di jagad raya ini, mulai dari tingkatan
makhluk hidup yang paling sederhana
(sangat kecil) hingga tingkatan organisasi
yang paling kompleks (terbesar).
Sebagai ilmu yang memiliki
karakteristik tersendiri, agar mudah
dipelajari, biologi harus ditinjau dari
seluruh aspek secara utuh, baik yang
menyangkut objek, persoalan, maupun
tingkat organisasi kehidupan.
Struktur keilmuan biologi didasarkan pada
hasil yang dirumuskan oleh tim BSCS
(Biological Science Curiculum Study)
(Mayer, 1978) sebagaimana dapat dibuat
diagram seperti di samping.
Berdasar struktur keilmuan menurut BSCS, biologi memiliki
objek berupa kerajaan (kingdom): a) Plantae (tumbuhan), b)
Animalium (hewan), c) Protista. Ketiga objek tersebut dikaji dari
tingkat molekul, sel, jaringan, organ, individu, populasi, ekosistem,
sampai tingkat bioma. Adapun persolaan yang dikaji meliputi
sembilan tema dasar, yaitu :a) Biologi (sains) sebagai proses inkuiri/
penemuan, b) sejarah konsep biologi, c) evolusi, d) keanekaragaman
dan keseragaman, e) genetik dan keberlangsungan hidup, f)
organisme dan lingkungan, g) perilaku, h) struktur dan fungsi, serta
i) regulasi.
Sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan, objek
biologi juga terus berkembang. Klasifikasi makhluk hidup yang
semula dibagi menjadi tiga kerajaan, menurut Robert H. Whittaker
1969 meningkat menjadi lima kerajaan, meliputi kingdom/regnum:
a) Plantae, b) Animalia, c) Protista, d) Monera, dan e) Jamur/

Fungi. Bahkan menurut perkembangan terakhir Carl Woese (1987)
makhluk hidup diklasifikasikan menjadi enam kingdom/regnum,
yaitu: a) Plantae, b) Animalia, c) Protista, d) Fungi, e) Archaebacteria
f) Eubacteria.
Suatu benda dapat dikatakan sebagai benda hidup/makhluk
hidup jika benda tersebut memiliki ciri-ciri sebagai berikut.
– Memerlukan makanan (nutrisi) sebagai sumber energi dalam
melakukan aktivitas.
– Melakukan proses pengangkutan transportasi dalam rangka
mengedarkan zat-zat ke seluruh tubuh.
– Melakukan pernapasan respirasi untuk merombak zat-zat
organik menjadi energi.
– Mengeluarkan zat-zat sisa metabolisme yang sudah tidak
dipergunakan lagi (ekskresi).
– Melakukan proses penyusunan zat-zat baru di dalam tubuh,
umumnya berupa senyawa kimia yang kompleks seperti lemak,
karbohidrat, lemak, dan lain-lain.
– Mengalami pertumbuhan dan perkembangan.
– Mempunyai sistem yang mengatur keserasian proses-proses
di dalam tubuhnya (regulasi).
– Melakukan perkembangbiakan untuk melestarikan jenisnya
(reproduksi).
– Dapat beradaptasi atau menyesuaikan terhadap lingkungannya,
misalnya menyesuaikan terhadap suhu, kelembapan,
cahaya matahari, makanan, dan lain-lain.

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

PERKEMBANGAN MASYARAKAT INDONESIA PADA MASA REFORMASI

1.1     Kondisi Ekonomi dan Politik Sebelum Reformasi

Reformasi merupakan perubahan yang radikal dan menyeluruh untuk perbaikan. Perubahan yang mendasar atas paradigma baru atau kerangka berpikir baru yang dijiwai oleh suatu pandangan keterbukaan dan transparansi merupakan tuntutan dalam era reformasi. Reformasi menghendaki adanya perubahan kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara ke arah yang lebih baik secara konstitusional dalam berbagai bidang kehidupan. Ketika terjadi krisis ekonomi, politik, hukum dan krisis kepercayan, maka seluruh rakyat mendukung adanya reformasi dan menghendaki adanya pergantian pemimpin yang diharapkan dapat membawa perubahan Indonesia di segala bidang ke arah yang lebih baik.

 

Perkembangan Politik Pasca Pemilu 1997

Di tengah-tengah perkembangan kehidupan berbangsa dan bernegara terjadilah ganjalan dalam kehidupan berpolitik menjelang Pemilu 1997 disebabkan adanya peristiwa 27 Juli 1996, yaitu adanya kerusuhan dan perusakan gedung DPP PDI yang membawa korban jiwa dan harta. Tekanan pemerintah Orba terhadap oposisi sangat besar dengan adanya tiga kekuatan politik yakni PPP, GOLKAR, PDI, dan dilarang mendirikan partai politik lain. Hal ini berkaitan dengan diberlakukan paket UU Politik, yaitu:

  1. UU No. 1 Tahun 1985 tentang Pemilu,
  2. UU No. 2 Tahun 1985 tentang susunan dan kedudukan anggota MPR, DPR, DPRD yang kemudian disempurnakan menjadi UU No 5 Tahun 1995,
  3. UU No. 3 tahun 1985 tentang Partai Politik dan Golongan Karya,
  4. UU No. 8 tahun 1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan.

Pertikaian sosial dan kekerasan politik terus berlangsung dalam masyarakat sepanjang tahun 1996, kerusuhan meletus di Situbondo, Jawa Timur Oktober 1996. Kerusuhan serupa terjadi di Tasikmalaya, Jawa Barat Desember 1996, kemudian di berbagai daerah di Indonesia. Pemilu 1997, dengan hasil Golkar sebagai pemenang mutlak. Hal ini berarti dukungan mutlak kepada Soeharto makin besar untuk menjadi presiden lagi di Indonesia dalam sidang MPR 1998. Pencalonan kembali Soeharto menjadi presiden tidak dapat dipisahkan dengan komposisi anggota DPR/MPR yang mengandung nepotisme yang tinggi bahkan hampir semua putra-putrinya tampil dalam lembaga negara ini. Terpilihnya kembali Soeharto menjadi Presiden RI dan kemudian membentuk Kabinet Pembangunan VII yang penuh dengan ciri nepotisme dan kolusi. Mahasiswa dan golongan intelektual mengadakan protes terhadap pelaksanaan pemerintahan ini. Di samping hal tersebut di atas sejak 1997 Indonesia terkena imbas krisis moneter di Asia Tenggara. Sistem ekonomi Indonesia yang lemah tidak mampu mengatasi krisis, bahkan kurs rupiah pada 1 Agustus 1997 dari Rp2.575; menjadi Rp5.000; per dolar Amerika. Ketika nilai tukar makin memburuk, krisis lain menyusul yakni pada akhir tahun 1997 pemerintah melikuidasi 16 bank. Kemudian disusul membentuk Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) yang bertugas mengawasi 40 bank bermasalah. Kepercayaan dunia terhadapkepemimpinan Soeharto makin menurun. Pada April 1998, 7 bank dibekukan operasinya dan nilai rupiah terus melemah sampai Rp10.000 perdolar. Hal ini menyebabkan terjadinya aksi mahasiswa di berbagai kota di seluruh Indonesia.

Keadaan makin kacau ketika pemerintah mengumumkan kenaikan harga BBM dan ongkos angkutan. Tanggal 4 Mei 1998 aksi anti Soeharto makin meluas, bahkan pada tanggal 12 Mei 1998 aksi mahasiswa Trisakti berubah menjadi bentrokan fisik yang membawa 4 kurban meninggal yakni Elang Mulia, Hari Hartanto, Hendriawan, dan Hafiadin Royan.

 

1.2     Perkembangan Politik Setelah 21 Mei 1998

1. Sebab-Sebab terjadi Reformasi

 

Sejak 13 Mei 1998 rakyat meminta agar Presiden Soeharto mengundurkan diri. Tanggal 14 Mei 1998 terjadi kerusuhan di Jakarta dan di Surakarta. Tanggal 15 Mei 1998 Presiden Soeharto pulang dari mengikuti KTT G-15 di Kairo, Mesir. Tanggal 18 Mei para mahasiswa menduduki gedung MPR/DPR dan pada saat itu ketua DPR/MPR mengeluarkan pernyataan agar Presiden Soeharto mengundurkan diri. Hal ini jelas berpengaruh terhadap nilai tukar rupiah yang merosot sampai Rp15.000 per dollar. Dari realita di atas, akhirnya tanggal 21 Mei 1998 Presiden Soeharto menyerahkan kekuasaan kepada B.J. Habibie, yang membuka peluang suksesi kepemimpinan nasional kepada B.J. Habibie. Tujuan reformasi adalah terciptanya kehidupan dalam bidang politik, ekonomi, hukum, dan sosial yang lebih baik dari masa sebelumnya.

 

a. Tujuan Reformasi

1)    Reformasi politik bertujuan tercapainya demokratisasi.

2)    Reformasi ekonomi bertujuan meningkatkan tercapainya masyarakat.

3)    Reformasi hukum bertujuan tercapainya keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia.

4)    Reformasi sosial bertujuan terwujudkan integrasi bangsa Indonesia.

 

b. Faktor Pendorong Terjadinya Reformasi

1)   Faktor politik meliputi hal-hal berikut.

a)    Adanya KKN (Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme) dalam kehidupan pemerintahan.

b)   Adanya rasa tidak percaya kepada pemerintah Orba yang penuh dengan nepotisme dan kronisme serta merajalelanya korupsi.

c)    Kekuasaan Orba di bawah Soeharto otoriter tertutup.

d)    Adanya keinginan demokratisasi dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

e)    Mahasiswa menginginkan perubahan.

 

2)   Faktor ekonomi, meliputi hal-hal berikut.

a)    Adanya krisis mata uang rupiah.

b)   Naiknya harga barang-barang kebutuhan masyarakat.

c)    Sulitnya mendapatkan barang-barang kebutuhan pokok.

 

3)    Faktor sosial masyarakat : adanya kerusuhan tanggal 13 dan 14 Mei 1998 yang melumpuhkan perekonomian rakyat.

 

4)    Faktor hukum : belum adanya keadilan dalam perlakuan hukum yang sama di antara warga negara.

 

c. Suksesi (Pergantian Pimpinan)

1)    Sukarno–Soeharto, ada beberapa hal, yaitu sebagai berikut.

a)    Problem pokok adanya komunis/ PKI (nomor 4 sedunia).

b)   Peristiwa Lubang Buaya.

c)    Adanya dualisme: ada pro dan anti pembubaran PKI.

d)    Sidang istimewa MPRS 1967 didahului turunnya Supersemar.

 

2)    Soeharto–Habibie, ada beberapa hal, antara lain sebagai berikut.

a)    Problem pokok adanya krisis ekonomi meluas ke bidang politik.

b)   Adanya gerakan reformasi yang menghendaki perubahan radikal karena KKN dalam tubuh pemerintahan. Nepotisme berarti mengajak keluarga dalam kekuasaan. Kronisme adalah mengajak teman-teman dalam kekuasaan.

c)    Presiden Soeharto ditolak oleh rakyat ditandai dengan didudukinya gedung DPR/MPR oleh mahasiswa, sehingga Soeharto menyerahkan jabatan kepada Habibie.

 

3)    Pengalaman suksesi di Indonesia

a)    Pergantian pimpinan disertai kekerasan dan keributan dan setelah turun dari jabatan, dihujat.

b)   Menginginkan pergantian pimpinan yang wajar, namun tidak ditemukan sebab tidak adanya pembatasan masa jabatan.

c)    Tidak adanya Chek and Balance yaitu tidak ada keseimbangan dalamnegara yang disebabkan kecenderungan otoriter.

d)    Etika moralitas bahwa KKN bertentangan dengan moralitas.

 

d. Substansi Agenda Reformasi Politik

Subsitusi agenda reformasi politik sebagai berikut :

1)    Reformasi di bidang ideologi negara dan konstitusi.

2)    Pemberdayaan DPR, MPR, DPRD maksudnya agar lembaga perwakilan rakyat benar-benar melaksanakan fungsi perwakilannya sebagai aspek kedaulatan rakyat dengan langkah sebagai berikut :

a)    Anggota DPR harus benar-benar dipilih dalam pemilu yang jurdil.

b)   Perlu diadakan perubahan tata tertib DPR yang menghambat kinerja DPR.

c)    Memperdayakan MPR.

d)    Perlu pemisahan jabatan ketua MPR dengan DPR.

3)    Reformasi lembaga kepresidenan dan kabinet meliputi hal-hal berikut.

a)    Menghapus kewenangan khusus presiden yang berbentuk keputusan presiden dan instruksi presiden.

b)   Membatasi penggunaan hak prerogatif.

c)    Menyusun kode etik kepresidenan.

4)    Pembaharuan kehidupan politik yaitu memperdayakan partai politik untuk menegakkan kedaulatan rakyat, maka harus dikembangkan system multipartai yang demokratis tanpa intervensi pemerintah.

5)    Penyelenggaraan pemilu.

6)    Birokrasi sipil mengarah pada terciptanya institusi birokrasi yang netral dan profesional yang tidak memihak.

7)    Militer dan dwifungsi ABRI mengarah kepada mengurangi peran social politik secara bertahap sampai akhirnya hilang sama sekali, sehingga ABRI berkonsentrasi pada fungsi Hankam.

8)    Sistem pemerintah daerah dengan sasaran memperdayakan otonomi daerah dengan asas desentralisasi.

 

e. Agenda Reformasi Bidang Ekonomi

1)    Penyehatan ekonomi dan kesejahteraan pada bidang perbankan, perdagangan, dan koperasi serta pinjaman luar negeri untuk perbaikan ekonomi.

2)    Penghapusan monopoli dan oligopoli.

3)    Mencari solusi yang konstruktif dalam mengatasi utang luar negeri.

 

f. Agenda Reformasi Bidang Hukum

1)    Terciptanya keadilan atas dasar HAM.

2)    Dibentuk peraturan perundang-undangan yang sesuai dengan tuntutan reformasi. Misal : Bidang ekonomi dikeluarkan UU kepailitan, dihapuskan UU subversi, sesuai semangat HAM dilepaskan napol-tapol (amnesti-abolisi).

 

g. Agenda Reformasi bidang hukum

Agenda reformasi bidang hukum difokuskan pada integrasi nasional.

 

h. Agenda reformasi bidang pendidikan

Agenda reformasi bidang pendidikan ditujukan terutama masalah kurikulum yang harus ditinjau paling sedikit lima tahunan.

 

i. Hambatan pelaksanaan reformasi politik

1)    Hambatan kultural : mengingat pergantian kepemimpinan nasional dari Soeharto ke B.J. Habibie tidak diiringi pergantian rezim yang berarti sebagian besar anggota kabinet, gubernur, birokrasi sipil, komposisi anggota DPR/MPR masih peninggalan rezim Orba.

2)    Hambatan legitimasi : pemerintah B.J. Habibie karena belum merupakan hasil pemilu.

3)    Hambatan struktural : berkaitan dengan krisis ekonomi yang berlarut-larut yang berdampak bertambah banyak rakyat yang hidup dalam kemiskinan.

4)    Munculnya berbagai tuntutan otonomi daerah, yang jika tidak ditangani secara baik akan menimbulkan disintegrasi bangsa.

5)    Adanya kesan kurang kuat dalam menegakkan hukum terhadap praktik penyimpangan politik-ekonomi rezim lama seperti praktik KKN.

6)    Terkotak-kotaknya elite politik, maka dibutuhkan kesadaran untuk bersama – sama menciptakan kondisi politik yang mantap agar transformasi politik berjalan lancar.

 

  1. 1.   Jatuh Bangunnya Pemerintahan RI Setelah 21 Mei 1998

 

Pemilihan umum dilaksanakan pada 7 Juni 1999. Dari seratus lebih partai politik yang terdaftar, hanya 48 partai politik yang dinyatakan memenuhi persyaratan untuk mengikuti pemilihan umum. Lima besar hasil Pemilu adalah Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI Perjuangan), Partai Golongan Karya (Partai Golkar), Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), dan Partai Amanat Nasional (PAN) dan sekaligus merupakan lima penyusunan keanggotaan MPR yang menempatkan Amin Rais sebagai Ketua MPR dan Akbar Tanjung sebagai Ketua DPR RI. Sidang Umum MPR pada tanggal 19 Oktober 1999 menolak laporan pertanggungjawaban Presiden B.J. Habibie yang disampaikan pada tanggal 16 Oktober 1999. Faktor penting yang menyebabkan ditolaknya laporan pertanggungjawaban Presiden B.J. Habibie adalah patut diduga bahwa presiden menguraikan indikator pertumbuhan ekonomi yang tidak akurat dan manipulatif.

Sidang Umum MPR juga berhasil mengambil keputusan memilih dan menetapkan K.H. Abdurrahman Wahid (Gus Dur) sebagai Presiden RI masa bakti 1999–2004. Presiden K.H. Abdurrahman Wahid dalam menjalankan pemerintahan didampingi Wapres Megawati Sukarnoputri. Sidang Umum MPR setelah berhasil menetapkan Presiden dan Wakil Presiden RI juga berhasil membuat sembilan ketetapan dan untuk kali pertama melakukan amandemen terhadap UUD 1945. Presiden Abdurrahman Wahid menjalankan pemerintahan dengan membentuk kabinet yang disebut Kabinet Persatuan Nasional.

Pemerintahan Presiden Abdurrahman Wahid berjasa dalam membuka kran kebebasan berpendapat dalam rangka demokrasi di Indonesia. Rakyat diberi kebebasan seluas-luasnya untuk berpendapat hingga akhirnya terjadi kebingungan dan kebimbangan mengenai benar dan tidaknya suatu hal. Pemerintah sendiri juga tidak pernah tegas dalam memberikan pernyataan terhadap suatu masalah. Pemerintahan Presiden Abdurrahman Wahid secara umum belum mampu melepaskan bangsa Indonesia keluar dari krisis yang dialaminya. Fakta yang ada justru menunjukkan makin banyak terjadi pengangguran, naiknya harga-harga, dan bertambahnya jumlah penduduk yang berada di garis kemiskinan. Disintegrasi bangsa juga makin meluas meskipun telah diusahakan penyelesaian, misalnya pergantian nama Irian Jaya menjadi

Papua. Pertentangan DPR dengan lembaga kepresidenan juga makin transparan.

Banyak sekali teguran DPR yang tidak pernah diindahkan Presiden Abdurrahman Wahid. Puncak pertentangan itu muncul dalam masalah yang dikenal sebagai Bruneigate dan Buloggate. Kasus Buloggate menyebabkan lembaga DPR mengeluarkan teguran keras kepada presiden dalam bentuk memorandum I sampai II. Intinya agar presiden kembali bekerja sesuai GBHN yang telah diamanatkan. Presiden Abdurrahman Wahid tidak mengindahkan peringatan DPR tersebut. DPR akhirnya bertindak meminta MPR menggelar siding istimewa untuk meminta pertanggungjawaban kinerja presiden. Presiden berusaha menyelesaikan masalah laporan pertanggungjawaban dengan kompromi politik. Namun, upaya itu tidak mendapat sambutan positif lima dari enam partai politik pemenang Pemilu 1999, yaitu PDI Perjuangan, Partai Golkar, PPP, PAN, dan Partai Bulan Bintang. Partai Kebangkitan Bangsa sebagai basis politik K.H. Abdurrahman Wahid jelas mendukung langkah-langkahnya.

Sikap MPR untuk menggelar sidang istimewa makin tegas setelah presiden secara sepihak melantik pemangku sementara jabatan Kepala Kepolisian RI Komisaris Jenderal (Pol) Chaerudin Ismail menggantikan Kapolri Jenderal Suroyo Bimantoro yang telah dinonaktifkan karena berseberangan pendapat dengan presiden. Padahal sesuai aturan yang berlaku pengangkatan jabatan setingkat Kapolri meskipun itu hak prerogatif presiden harus tetap berkoordinasi dengan DPR. Presiden sendiri dalam menanggapi rencana sidang istimewa berusaha mencari kompromi politik yang sama-sama menguntungkan. Namun, jika sampai tanggal 31 Juli 1998 kompromi ini tidak didapatkan, presiden akan menyatakan negara dalam keadaan bahaya. MPR berencana menggelar sidang istimewa mulai tanggal 21 Juli 2001. Presiden direncanakan akan memberikan laporan pertanggungjawabannya pada tanggal 23 Juli 2003. Namun, presiden menolak rencana tersebut dan menyatakan Sidang Istimewa MPR tidak sah dan ilegal.

Di lain pihak, beberapa pimpinan partai politik lima besar pemenang pemilu minus PKB mulai mendekati dan mendorong Wapres Megawati Sukarnoputri untuk maju menjadi presiden. Melihat perkembangan politik yang tidak menguntungkan tersebut, Presiden K.H. Abdurrahman Wahid menengarai adanya persekongkolan untuk menjatuhkan dirinya sebagai presiden. Oleh karena itu, presiden segera bertindak meskipun tidak mendapat dukungan penuhdari kabinetnya untuk mengeluarkan Dekret  Presiden pada tanggal 23 Juli 2001 pukul 1.10 WIB dini hari. Dekret Presiden 23 Juli 2001 pada intinya berisi hal sebagai berikut:

  1. membekukan MPR dan DPR RI;
  2. mengembalikan kedaulatan ke tangan rakyat dan mengambil tindakan serta menyusun badan-badan yang diperlukan untuk menyelenggarakan pemilihan umum dalam waktu satu tahun;
  3. menyelamatkan gerakan reformasi total dari hambatan unsur-unsur orde baru dengan membekukan Partai Golkar sambil menunggu keputusan Mahkamah Agung.

 

Bangsa Indonesia menanggapi Dekret Presiden itu dengan penuh kebimbangan. MPR pada tanggal 23 Juli 2001 pukul 8.00 WIB, akhirnya bersikap bahwa dekret tidak sah dan presiden jelas-jelas telah melanggar haluan negara yang diembannya. Pernyataan MPR didukung oleh fatwa Mahkamah Agung yang langsung dibacakan pada Sidang Istimewa MPR itu. Sidang Istimewa MPR terus berjalan meskipun PKB dan PDKB menyatakan walk out dan tidak bertanggung jawab atas hasil apapun dari Sidang Istimewa MPR. Fraksi-fraksi MPR yang ada akhirnya setuju memberhentikan K.H. Abdurrahman Wahid sebagai Presiden RI dan menetapkan Megawati Sukarnoputri sebagai Presiden RI. Keputusan menetapkan Megawati Sukarnoputri sebagai presiden dituangkan dalam Tap. MPR No. III/MPR/2001. Masa jabatan terhitung sejak dilantik sampai tahun 2004 atau melanjutkan sisa masa pemerintahan Presiden K.H. Abdurrahman Wahid. Hamzah Haz terpilih Wakil Presiden RI. Presiden Megawati Sukarnoputri menjalankan pemerintahan dengan membentuk kabinet yang diberi nama Kabinet Gotong Royong. Komposisi kabinet ini ditetapkan pada tanggal 9 Agustus 2001. Persoalan berat yang dihadapi bangsa Indonesia telah menghadang Presiden Megawati dan kabinetnya untuk diselesaikan secepatnya.

 

Peserta Pemilu Zaman reformasi sebayak 48 partai politik, yaitu :

a)    PIB                        : Partai Indonesia Baru

b)   KRISNA                   : Partai Kristen Indonesia

c)    PNI                        : Partai Nasonal Indonesia

d)    PADI                      : Partai Aliansi Demokrat Indonesia

e)    KAMI                      : Partai Kebangitan Muslim Indonesia

f)     PUI                        : Partai Umat Islam

g)    PKU                       : Partai Kebangkitan Umat

h)    Masyumi Baru

i)     PPP                        : Partai Persatuan Indonesia

j)     PSII                       : Partai Syariat Islam Indonesia

k)    PDI Perjuangan

l)     PAY                        : Partai Abu Yatama

m)  PKM                       : Partai Kebangsaan Merdeka

n)    PDKB                      : Partai Demokrasi Kasih Bangsa

  • o)   PAN                       : Partai Amanat Nasional

p)   PRD                       : Partai Rakyat Demokrasi

q)    PSII                       : Partai Syarikat Islam Indonesia 1905

r)     PKRD                      : Partai Keadilan Rakyat Demokrasi

s)    PILAR                     : Partai Pilihan Rakyat

t)     PARI                      : Partai Rakyat Indonesia

u)    MASYUMI

v)    PBB                        : Partai Bulan Bintang

w)   PSP                        : Partai Solidaritas Pekerja

x)    PK                         : Partai Keadilan

y)    PNU                       : Partai Nahdatul Umat

z)    PNI Front Marhenis

aa) IPKI                       : Ikatan Pendukung Kemerdekaan Indonesia

bb)Partai Republik

cc)  PID                        : Partai Islam Demokrat

dd) PNI Massa Marhenis

ee) MURBA                   : Partai Musyawarah Rakyat

ff)   PDI                        : Partai Demokrasi Indonesia

gg) Golkar                              : Golongan Karya

hh) PP                          : Partai Persatuan

ii)    PKB                        : Partai Kebangkitan Bangsa

jj)    PUDI                      : Partai Uni Demokrasi Indonesia

kk) PBN                       : Partai Buruh Nasional

ll)    MKGR           : Partai Musyawarah Gotong Royong

mm)              PDR                       : Partai Daulat Rakyat

nn) Partai Cinta Damai

  • oo)PKP                        : Partai Keadilan dan Persatuan

mm)              PSPSI                     : Partai Solidaritas Pekerja Seluruh Indonesia

qq) PNBI                      : Partai Nasional Bangsa Indonesia

  • oo)PBI                        : Partai Bhinneka Tunggal Ika Indonesia

ss)  SUNI                      : Partai Solidaritas Uni Nasional Indonesia

tt)   PND                       : Partai Nasional Demokrat

uu) PUMI                      : Partai Umat Muslimin Indonesia

vv) PPI                        : Partai Pekerja Indonesia

 

 

3. Kondisi Sosial dan Politik Bangsa Indonesia Setelah 21 Mei 1998

Perubahan politik di Indonesia sejak bulan Mei 1998 merupakan babak baru bagi penyelesaian masalah Timor Timur. Pemerintah Indonesia yang dipimpin oleh Presiden B.J. Habibie telah menawarkan pilihan, yaitu pemberian otonomi khusus kepada Timor Timur di dalam Negara Kesatuan RI atau memisahkan diri dari Indonesia. Melalui perundingan yang disponsori oleh PBB, di New York, Amerika Serikat pada tanggal 5 Mei 1999 ditandatangani kesepakatan tripartit antara Indonesia, Portugal, dan PBB untuk melakukan jajak pendapat mengenai status masa depan Timor Timur.

PBB kemudian membentuk misi PBB di Timor Timur atau United Nations Assistance Mission in East Timor (UNAMET). Misi ini bertugas melakukan jajak pendapat. Jajak pendapat diselenggarakan tanggal 30 Agustus 1999. Jajak pendapat diikuti oleh 451.792 penduduk Timor Timur berdasarkan criteria UNAMET. Jajak pendapat diumumkan oleh PBB di New York dan Dili pada tanggal 4 September 1999. Hasil jajak pendapat menunjukkan bahwa 78,5% penduduk Timor Timur menolak menerima otonomi khusus dalam NKRI dan 21,5% menerima usul otonomi khusus yang ditawarkan pemerintah RI. Ini berarti Timor Timur harus lepas dari Indonesia. Ketetapan MPR No. V/MPR/ 1999 tentang Penentuan Pendapat Rakyat di Timor Timur menyatakan mencabut berlakunya Tap. MPR No. V/MPR/1978. Selain itu, mengakui hasil jajak pendapat tanggal 30 Agustus 1999 yang menolak otonomi khusus.

 

Pengalaman lepasnya Timor Timur dari Indonesia menjadikan pemerintah lebih waspada terhadap masalah Aceh dan Papua. Sikap politik pemerintah di era reformasi terhadap penyelesaian masalah Aceh dan Papua dilakukan dengan memberi otonomi khusus pada dua daerah tersebut. Untuk lebih memberi perhatian dan semangat pada penduduk Irian Jaya, di era kepemimpinan Presiden Abdurrahman Wahid nama Irian Jaya diganti menjadi Papua.

Pemerintah pusat juga memberi otonomi khusus pada wilayah Papua. Dengan demikian, pemerintah telah berusaha merespon sebagian keinginan warga Papua untuk dapat lebih memaksimalkan segala potensinya untuk kesejahteraan rakyat Papua sendiri. Meskipun begitu, masih saja terjadi usaha untuk memisahkan diri dari NKRI, terutama yang dipimpin oleh Theys H. Eluoy, Ketua Presidium Dewan Papua. Gerakan Papua Merdeka sempat mereda setelah Theys H. Eluoy tewas tertembak pada tanggal 11 November 2001 yang diduga dilakukan oleh beberapa oknum TNI dari Satgas Tribuana X. Penyelesaian konflik seperti itu sebenarnya tidak dikehendaki pemerintah, namun ada saja oknum yang memancing di air keruh sehingga menimbulkan ketegangan.

Keinginan sebagian rakyat untuk merdeka telah menyebabkan pemerintah bertindak keras. Apalagi setelah pengalaman Timor Timur dan pemberian otonomi khusus pada rakyat tidak memberikan hasil maksimal. Pada masa pemerintahan Presiden Megawati Sukarnoputri, Aceh telah mendapat otonomi khusus dengan nama Nanggroe Aceh Darussalam. Namun, keinginan baikpemerintah kurang mendapat sambutan sebagian rakyat Aceh. Kelompok

Gerakan Aceh Merdeka (GAM) tetap pada tuntutannya, yaitu ingin Aceh merdeka. Akibatnya, di Aceh sering terjadi gangguan keamanan, seperti penghadangan dan perampokan truk-truk pembawa kebutuhan rakyat, serta terjadinya penculikan dan pembunuhan pada tokoh-tokoh yang memihak Indonesia. Agar keadaan tidak makin parah, pemerintah pusat dengan persetujuan DPR, akhirnya melaksanakan operasi militer di Aceh. Hukum darurat militer diberlakukan di Aceh. Para pendukung Gerakan Aceh Merdeka ditangkap. Namun demikian, operasi militer juga tetap saja menyengsarakan warga sipil sehingga diharapkan dapat segera selesai.

`Gejolak politik di era reformasi juga ditandai dengan banyaknya teror bom di Indonesia. Teror bom terbesar terjadi di sebuah tempat hiburan di Legian, Kuta, Bali yang menewaskan ratusan orang asing. Pada tanggal 12 Oktober 2002 bom berikutnya sempat memporak-porandakan Hotel J.W. Marriot di Jakarta beberapa

waktu lalu. Keadaan yang tidak aman dan banyaknya teror bom memperburuk citra Indonesia di mata internasional sehingga banyak investor yang batal menanamkan modal di Indonesia. Kondisi politik Indonesia yang kurang menguntungkan tersebut diperparah dengan tidak ditegakkannya hukum dan hak asasi manusia (HAM) sebagaimana mestinya. Berbagai kasus pelanggaran hukum dan HAM terutama yang menyangkut tokoh-tokoh politik, konglomerat, dan oknum TNI tidak pernah terselesaikan secara adil dan jujur. Oleh karena itu, rakyat makin tidak percaya pada penguasa meskipun dua kali telah terjadi pergantian pimpinan negara sejak Soeharto tidak menjadi Presiden RI.

 

1.3     Kondisi Sosial dan Ekonomi Masyarakat di Berbagai Daerah Sejak Reformasi

Tuntutan reformasi menghendaki adanya perubahan dan perbaikan di segala aspek kehidupan yang lebih baik. Namun, pada praktiknya tuntutan reformasi telah disalahgunakan oleh para petualang politik hanya untuk kepentingan pribadi dan kelompoknya. Pada era reformasi, konflik yang terjadi di masyarakat makin mudah terjadi dan sering kali bersifat etnis di berbagai daerah. Kondisi sosial masyarakat yang kacau akibat lemahnya hukum dan perekonomian yang tidak segera kunjung membaik menyebabkan sering terjadi gesekan-gesekan dalam masyarakat. Beberapa konflik sosial yang terjadi pada era reformasi berlangsung di beberapa wilayah, antara lain sebagai berikut :

 

1. Kalimantan Barat

Konflik sosial yang terjadi di Kalimantan Barat melibatkan etnik Melayu, Dayak, dan Madura. Kejadian bermula dari tertangkapnya seorang pencuri di Desa Parisetia, Kecamatan Jawai, Sambas, Kalimantan Barat yang kemudian dihakimi hingga tewas pada tanggal 19 Januari 1999. Kebetulan pencuri tersebut beretnis Madura, sedangkan

penduduk Parisetia beretnis Dayak dan Melayu. Entah isu apa yang beredar di masyarakat menyebabkan penduduk Desa Sarimakmur yang kebanyakan dihuni etnis Madura melakukan aksi balas dendam dengan menyerang dan merusak segala sesuatu di Desa Parisetia. Akibatnya, terjadi aksi saling balas dendam antar etnis tersebut dan menjalar ke berbagai daerah di Kalimantan Barat. Pemerintah berusaha mendamaikan konflik tersebut dengan mengajak tokoh masyarakat dari masing-masing etnis yang ada untuk membentuk Forum Komunikasi Masyarakat Kalimantan Barat. Dengan wadah tersebut segala permasalahan dicoba diselesaikan secara damai.

 

 

2. Kalimantan Tengah

Konflik sosial di Kalimantan Barat ternyata terjadi juga di Kalimantan Tengah. Pada tanggal 18 Februari 2001 pecah konflik antara etnis Madura dan Dayak. Konflik itu diawali dengan terjadinya pertikaian perorangan antaretnis di Kalimantan Tengah. Ribuan rumah dan ratusan nyawa melayang sia-sia akibat pertikaian antaretnis tersebut. Sebagian pengungsi dari etnis Madura yang diangkut dari Sampit untuk kembali ke kampung halamannya di Madura ternyata juga menimbulkan masalah di kemudian hari. Kondisi Pulau Madura yang kurang menguntungkan menyebabkan sebagian warganya menolak kedatangan para pengungsi itu. Sampai sekarang pun pengungsi Sampit masih menjadi masalah pemerintah.

 

3. Sulawesi Tengah

Konflik sosial di Sulawesi Tengah tepatnya di daerah Poso berkembang menjadi konflik antaragama. Kejadian bermula dipicu oleh perkelahian antara Roy Luntu Bisalembah (Kristen) yang kebetulan sedang mabuk dengan Ahmad Ridwan (Islam) di dekat Masjid Darussalam pada tanggal 26 Desember 1998. Entah isu apa yang berkembang di masyarakat perkelahian dua orang berbeda agama itu berkembang menjadi ketegangan antaragama di Poso, Sulawesi Tengah. Konflik tersebut juga menyebabkan ratusan rumah dan tempat ibadah hancur. Puluhan, bahkan ratusan nyawa melayang akibat konflik tersebut. Konflik sempat mereda, tetapi masuknya beberapa orang asing ke daerah konflik tersebut menyebabkan ketegangan dan kerusuhan terjadi lagi. Beberapa dialog digelar untuk meredakan konflik tersebut, seperti pertemuan Malino yang dilakukan pada tanggal 19–20 Desember 2001.

Gambar 2.6 Kerusuhan Poso

 

4. Maluku

Konflik sosial yang dipicu oleh konflik agama juga terjadi di Maluku. Kejadian diawali dengan bentrokan antara warga Batumerah, Ambon, dan sopir angkutan kota pada tanggal 19 Januari 1999. Namun, seperti konflik yang terjadi di wilayah Indonesia lainnya, tanpa tahu isu apa yang beredar di masyarakat, terjadi ketegangan antarwarga. Puncaknya terjadi kerusuhan massa dengan disertai pembakaran Masjid Al-Falah. Warga Islam yang tidak terima segera membalas dengan pembakaran dan perusakan gereja. Konflik meluas menjadi antaragama. Namun, anehnya konflik yang semula antaragama berkembang menjadi gerakan separatis. Sebagian warga Maluku pada tanggal 25 April 2002 membentuk Front Kedaulatan Maluku dan mengibarkan bendera Republik Maluku Selatan (RMS) di beberapa tempat. Upaya menurunkan bendera tersebut menimbulkan korban. Mereka gigih mempertahankannya. Sampai sekarang konflik Maluku itu belum dapat diatasi dengan tuntas.

Dari beberapa kejadian itu terlihat betapa di era reformasi terjadi pergeseran pelaku kekerasan. Di era orde baru, kekerasan lebih banyak dilakukan oleh oknum ABRI daripada warga sipil. Namun, pada era reformasi kekerasan justru diperlihatkan oleh sesama warga sipil. Masyarakat makin beringas dan hukum seperti tidak ada. Banyak kejadian kriminal yang pelakunya tertangkap basah langsung dihakimi bahkan sampai meninggal oleh masyarakat. Kinerja para penegak hukum sepertinya sudah tidak dapat dipercaya lagi. Masyarakat sudah muak melihat berbagai kasus besar yang melibatkan pejabat negara dan oknum militer tidak tertangani sampai tuntas meskipun mereka dinyatakan bersalah. Sedangkan mengenai masalah ekonomi, selama masa tiga bulan kekuasaan pemerintah B.J. Habibie, ekonomi Indonesia belum mengalami perubahan yang berarti. Enam dari tujuh bank yang telah dibekukan dan dilikuidasi pemerintah pada bulan Agustus 1998. Nilai rupiah terhadap mata uang asing masih tetap lemah di atas Rp10.000,00 per dolar Amerika Serikat. Persediaan sembilan bahan pokok di pasaran juga makin berkurang dan harganya meningkat cepat. Misalnya, pada bulan Mei 1998, harga satu kilogram beras rata-rata Rp1.000,00, namun harga tersebut sempat naik menjadi di atas Rp3.000,00 per kilogram pada bulan Agustus 1998. Antrian panjang masyarakat membeli beras dan minyak goreng mulai terlihat di berbagai tempat. Oleh karena keadaan ekonomi yang parah menyebabkan rakyat Indonesia melakukan segala tindakan untuk sekadar dapat mencukupi kebutuhan. Penjarahan adalah pemandangan biasa yang dijumpai pada awal-awal pemerintahan Presiden B.J. Habibie. Penjarahan mereka lakukan terhadap tempat – tempat yang dapat membantu kelangsungan hidup. Kayu-kayu di hutan lindung mereka tebangi, tambak udang dan ikan bandeng yang siap panen mereka sikat, lahan-lahan tidur milik orang kaya terutama mantan para penguasa orde baru mereka tempati. Mereka dengan mengatasnamakan rakyat kecil atau wong cilik melakukan tindakan itu semua. Pemerintah yang tidak berwibawa tidak mampu mengatasi semua itu. Aparat penegak hukum pun tidak berkutik dibuatnya.

 

 

Pemerintah Indonesia pun sebenarnya berusaha memulihkan keadaan ekonomi nasional dengan menjalin kerja sama dengan Bank Dunia (World Bank) dan Dana Moneter Internasional (IMF). Namun, kebijaksanaan ekonomi pemerintah Indonesia atas saran dua lembaga keuangan dunia malah memperburuk situasi ekonomi nasional. Dua lembaga keuangan dunia itu menyarankan agar subsidi pemerintah untuk listrik, BBM, dan telepon dicabut. Akibatnya, terjadi kenaikan biaya pada ketiga sektor tersebut sehingga rakyat makin terjepit. Atas desakan rakyat Indonesia, akhirnya pemerintah memutuskan hubungan dengan dua lembaga keuangan pada masa pemerintahan Presiden Megawati Sukarnoputri. Para pemilik bank (bankir) di Indonesia juga ikut memperburuk keadaan dengan membawa lari dana penyehatan bank (dana BLBI) yang mereka terima. Maksud pemerintah sebenarnya baik, yaitu ikut membantu menyehatkan bank akibat krisis keuangan yang menimpa. Akan tetapi, mental mereka memang sudah rusak sehingga dana itu malah dipakai untuk hal lain sehingga mereka tidak bisa mengembalikan.

Sungguhpun begitu, pemerintah tetap berusaha memulihkan keadaan ekonomi Indonesia. Segala cara dilakukan agar rakyat segera terlepas dari krisis ini. Partisipasi dari setiap warga negara sangat diharapkan untuk dapat segera memulihkan keadaan mewujudkan masyarakat adil dan makmur sesuai Pembukaan UUD 1945.

 

Semangat Produktivitas

Bentuklah kelompok belajar yang terdiri atas 4 orang siswa (usahakan yang berasal dari daerah yang berbeda)!

Amati kegiatan pemerintahan di kalurahanmu di masa reformasi sekarang ini! Identifikasi kegiatan kepala desa dan perangkatnya, bagaimana upaya peningkatan kemakmuran rakyat? Bagaimana pelayanan terhadap masyarakat? Bagaimana perangkat desa merelisasi uang kompensasi BBM dari pemerintah kepada warganya yang kurang mampu?

 

 


Rangkuman

a)    Kuatnya peran negara dalam menjalankan kontrol terhadap aktivitas rakyat menyebabkan bangsa Indonesia menuntut adanya reformasi.

b)   Reformasi yang dijalankan di Indonesia lambat laun mengalami perubahan arah dan tujuan setelah para petualang politik dengan mengatasnamakan rakyat terlibat di dalamnya.

c)    Dengan dalih warisan kebobrokan pemerintahan orde baru, para petualang politik mencari keuntungan di tengah kegelisahan masyarakat.

d)    Ketidakmampuan mengelola negara karena telah dimuati kepentingan kelompok dan ambisi pribadi selalu dijadikan kambing hitam bahwa itu warisan orde baru.

e)    Jabatan Presiden R I yang disandang B.J. Habibie, meskipun masih menimbulkan pro dan kontra di kalangan masyarakat (khususnya akademisi) telah membawa beberapa perubahan di berbagai aspek kehidupan.

f)     Reformasi yang dilakukan pemerintahan B.J. Habibie, antara lain pemberian amnesti pada para tahanan dan narapidana politik, kebebasan pers, dan pendirian partai-partai politik untuk menghadapi pemilu yang dipercepat.

g)    Kesalahan besar yang dilakukan pemerintahan B.J. Habibie dalam menjalankan reformasi di Indonesia adalah lepasnya Timor Timur dari NKRI.

h)    K.H. Abdurrahman Wahid menjabat sebagai presiden menggantikan B. J. Habibie berdasarkan kepitusan dalam Sidang Umum MPR.

i)     Kasus Bruneigate dan Buloggate menyebabkan DPR mengeluarkan memorandum bagi Presiden Abdurrahman Wahid.

j)     MPR akhirnya memberhentikan Abdurrahman Wahid sebagai Presiden melalui Sidang Istimewa dan digantikan Megawati Soekarno Putri.

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar

Pemerintahan Orde Baru

Pengertian Orde Baru

Orde Baru adalah suatu tatanan seluruh perikehidupan rakyat, bangsa dan negara yang diletakkan kembali kepada pelaksanaan Pancasila dan UUD 1945 secara murni dan konsekuen. Dengan kata lain, Orde Baru adalah suatu orde yang mempunyai sikap dan tekad untuk mengabdi pada kepentingan rakyat dan nasional dengan dilandasi oleh semangat dan jiwa Pancasila serta UUD 1945. Lahirnya Orde Baru diawali dengan dikeluarkannya Surat Perintah 11 Maret 1966. Dengan demikian Surat Perintah 11 Maret (Supersemar) sebagai tonggak lahirnya Orde Baru.P

 

2. Lahirnya Surat Perintah 11 Maret 1966

 

Pada tanggal 11 Maret 1966 di Istana Negara diadakan Sidang Kabinet Dwikora yang telah disempurnakan yang dipimpin langsung oleh Presiden Soekarno dengan tujuan untuk mencari jalan keluar terbaik agar dapat menyelesaikan krisis yang memuncak secara bijak. Ketika sidang tengah berlangsung, ajudan presiden melaporkan bahwa di sekitar istana terdapat pasukan yang tidak dikenal. Untuk menghindari segala sesuatu yang tidak diinginkan, maka Presiden Soekarno menyerahkan pimpinan sidang kepada Waperdam II (Wakil Perdana Menteri II) Dr J. Laimena. Dengan helikopter, Presiden Soekarno didampingi Waperdam I, Dr Subandrio, dan Waperdam II Chaerul Saleh menuju Istana Bogor. Seusai sidang kabinet, Dr J. Laimena pun menyusul ke Bogor.

 

Tiga orang perwira tinggi yaitu Mayor Jenderal Basuki Rakhmat, Brigadir Jenderal M. Yusuf, dan Brigadir Jenderal Amir Machmud menghadap Letnan Jenderal Soeharto selaku Menteri Panglima Angkatan Darat dan Panglima Komando Operasi Pemulihan Keamanan dan Ketertiban (Pangkopkamtib) untuk minta izin akan menghadap presiden. Pada hari itu juga, tiga orang perwira tinggi sepakat untuk menghadap Presiden Soekarno di Istana Bogor dengan tujuan untuk meyakinkan kepada Presiden Soekarno bahwa ABRI khususnya AD tetap siap siaga mengatasi keadaan. Di Istana Bogor Presiden Soekarno didampingi Dr Subandrio, Dr J. Laimena, dan Chaerul Saleh serta ketiga perwira tinggi tersebut melaporkan situasi di ibukota Jakarta. Mereka juga memohon agar Presiden Soekarno mengambil tindakan untuk mengatasi keadaan.

Kemudian presiden mengeluarkan surat perintah yang ditujukan kepada Letnan Jenderal Soeharto selaku Menteri Panglima Angkatan Darat untuk mengambil tindakan menjamin keamanan, ketenangan, dan kestabilan jalannya pemerintahan demi keutuhan bangsa dan negara Republik Indonesia. Adapun yang merumuskan surat perintah tersebut adalah ketiga perwira tinggi, yaitu Mayor Jenderal Basuki Rakhmat, Brigadir Jenderal M. Yusuf, dan Brigadir Jenderal Amir Machmud bersama Brigadir Jenderal Subur, Komandan Pasukan Pengawal Presiden Cakrabirawa. Surat itulah yang kemudian dikenal sebagai Surat Perintah 11 Maret 1966 atau Supersemar.

 

3. Tindak Lanjut Supersemar

 

Sebagai tindak lanjut keluarnya Surat Perintah 11 Maret 1966, Letnan Jenderal Soeharto sebagai pengemban Supersemar segera mengambil tindakan untuk menata kembali kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara sesuai dengan Pancasila dan UUD 1945, yaitu sebagai berikut :

 

  1. Tanggal 12 Maret 1966, dikeluarkanlah surat keputusan yang berisi pembubaran dan larangan PKI beserta ormas-ormasnya yang bernaung dan berlindung atau senada dengannya, beraktivitas dan hidup di seluruh wilayah Indonesia. Keputusan tersebut diperkuat dengan Keputusan Presiden/Pangti ABRI/Mandataris MPRS No.1/3/1966 tangal 12 Maret 1966. Keputusan pembubaran PKI beserta ormas-ormasnya mendapat sambutan dan dukungan dari seluruh rakyat karena merupakan salah satu realisasi dari Tritura.
  2. Tanggal 18 Maret 1966 pengemban Supersemar mengamankan 15 orang menteri yang dinilai tersangkut dalam G 30 S/PKI dan diragukan etika baiknya yang dituangkan dalam Keputusan Presiden No. 5 Tanggal 18 Maret 1966.
  3. Tanggal 27 Maret pengemban Supersemar membentuk Kabinet Dwikora yang disempurnakan untuk menjalankan pemerintahan. Tokoh-tokoh yang duduk di dalam kabinet ini adalah mereka yang jelas tidak terlibat dalam G 30 S/PKI.
  4. Membersihkan lembaga legislatif dimulai dari tokoh-tokoh pimpinan MPRS dan DPRGR yang diduga terlibat G 30 S/PKI. Sebagai tindak lanjut kemudian dibentuk pimpinan DPRGR dan MPRS yang baru. Pimpinan DPRGR baru memberhentikan 62 orang anggota DPRGR yang mewakili PKI dan ormas-ormasnya.
  5. Memisahkan jabatan pimpinan DPRGR dengan jabatan eksekutif sehingga pimpinan DPRGR tidak lagi diberi kedudukan sebagai menteri. MPRS dibersihkan dari unsur-unsur G 30 S/PKI. Seperti halnya dengan DPRGR, keanggotaan PKI dalam MPRS dinyatakan gugur. Sesuai dengan UUD 1945, MPRS mempunyai kedudukan yang lebih tinggi daripada lembaga kepresidenan.

 

Tanggal 20 Juni sampai 5 Juli 1966 diadakan Sidang Umum IV MPRS dengan hasil sebagai berikut :

  1. Ketetapan MPRS No. IX/MPRS/1966 tentang Pengesahan dan Pengukuhan Supersemar.
  2. Ketetapan MPRS No. X/MPRS/1966 mengatur Kedudukan Lembaga – Lembaga Negara Tingkat Pusat dan Daerah.
  3. Ketetapan MPRS No. XII/MPRS/1966 tentang Kebijaksanaan Politik Luar Negeri RI Bebas Aktif.
  4. Ketetapan MPRS No. XIII/MPRS/1966 tentang Pembentukan Kabinet Ampera.
  5. Ketetapan MPRS No. XIX/MPRS/1966 tentang Peninjauan Kembali Tap. MPRS yang Bertentangan dengan UUD 1945.
  6. Ketetapan MPRS No. XX/MPRS/1966 tentang Sumber Tertib Hukum RI dan Tata Urutan Perundang-undangan di Indonesia.
  7. Ketetapan MPRS No. XXV/MPRS/1966 tentang Pembubaran PKI dan Pernyataan PKI dan Ormas-Ormasnya sebagai Organisasi Terlarang di Indonesia.

Dengan berakhirnya Sidang Umum IV MPRS, berarti landasan awal Orde Baru berhasil ditegakkan. Demikian pula dua dari tiga tuntutan rakyat (Tritura) telah dipenuhi, yaitu pembubaran PKI dan pembersihan kabinet dari unsur – unsur PKI. Sementara itu, tuntutan ketiga, yaitu penurunan harga yang berarti perbaikan bidang ekonomi belum diwujudkan. Hal itu terjadi karena syarat mewujudkannya perlu dilakukan dengan pembangunan secara terus-menerus dan membutuhkan waktu yang cukup lama. Pelaksanaan pembangunan agar lancar dan mencapai hasil maksimal memerlukan stabilitas nasional.

 

1.1     Ciri-Ciri Pokok Kebijakan Pemerintahan Orde Baru

 

Sebagai langkah awal untuk menciptakan stabilitas nasional, Sidang Umum IV MPRS telah memutuskan untuk menugaskan Letjen. Soeharto selaku pengemban Surat Perintah 11 Maret 1966 atau Supersemar yang sudah ditingkatkan menjadi Ketetapan

MPRS No. IX/ MPRS untuk membentuk kabinet baru. Dibentuk Kabinet Ampera yang bertugas:

  1. menciptakan stabilitas politik,
  2. menciptakan stabilitas ekonomi.

 

Tugas pokok itulah yang disebut Dwidarma Kabinet Ampera.

 

Program yang dicanangkan Kabinet Ampera disebut Caturkarya Kabinet Ampera, yaitu:

  1. memperbaiki perikehidupan rakyat terutama di bidang sandang dan pangan;
  2. melaksanakan pemilihan umum dalam batas waktu seperti tercantum dalam Ketetapan MPRS No. XI/MPRS/1966 (5 Juli 1968);
  3. melaksanakan politik luar negeri yang bebas dan aktif untuk kepentingan nasional sesuai dengan Ketetapan MPRS No. XI/MPRS/1966;
  4. melanjutkan perjuangan antiimperialisme dan antikolonialisme dalam segala bentuk dan manifestasinya.

 

Kabinet Ampera dipimpin oleh Presiden Soekarno, tetapi pelaksanaannya dilakukan oleh Presidium Kabinet. Presidium Kabinet dipimpin oleh Jenderal Soeharto. Jadi, di sini terdapat dualisme kepemimpinan dalam Kabinet Ampera. Akibatnya, perjalanan tugas kabinet kurang lancar yang berarti pula kurang menguntungkan bagi stabilitas politik.

Pada tanggal 22 Februari 1967 dengan penuh kebijaksanaan, Presiden Soekarno menyerahkan kekuasaan kepada Jenderal Soeharto sebagai pengemban Ketetapan MPRS No. IX/MPRS/1966. Penyerahan kekuasaan tersebut merupakan peristiwa sangat penting dalam usaha mengatasi situasi konflik yang sedang memuncak pada saat itu. Penyerahan itu tertuang dalam Pengumuman Presiden Mandataris MPRS, Panglima Tertinggi ABRI Tanggal 20 Februari 1967. Pengumuman itu didasarkan atas Ketetapan MPRS No. XV/MPRS/1966 yang menyatakan apabila presiden berhalangan, pemegang Surat Perintah 11 Maret 1966 berfungsi sebagai pemegang jabatan presiden.

Jenderal Soeharto selaku pengemban Ketetapan MPRS No. IX/MPRS/1966 pada tanggal 4 Maret 1967 memberikan keterangan pemerintah di hadapan sidang DPRGR mengenai terjadinya penyerahan kekuasaan. Pemerintah tetap berpendirian bahwa penyelesaian konstitusional tentang penyerahan kekuasaan tetap perlu dilaksanakan melalui sidang MPRS. Oleh karena itu, untuk menghindari pertentangan politik yang berlarut-larut, diadakan Sidang Istimewa MPRS dari tanggal 7 sampai dengan 12 Maret 1967 di Jakarta yang berhasil mengakhiri konflik politik. Berdasarkan Tap MPR XXXIII Secara umum, kebijakan pemerintah Orde Baru terdiri atas kebijakan dalam negeri dan kebijakan luar negeri.

 

1. Kebijakan Dalam Negeri

Struktur perekonomian Indonesia pada tahun 1950–1965 dalam keadaan kritis. Pemerintah Orde Baru meletakkan landasan yang kuat dalam pelaksanaan pembangunan melalui tahapan Repelita, keadaan kritis ditandai oleh hal-hal sebagai berikut.

  1. Sebagian besar penduduk bermata pencaharian di sektor pertanian sehingga struktur perekonomian Indonesia lebih condong pada sektor pertanian.
  2. Komoditas ekspor Indonesia dari bahan mentah (hasil pertanian) menghadapi persaingan di pasaran internasional, misalnya karet alam dari Malaysia, gula tebu dari Meksiko, kopi dari Brasil, dan rempah-rempah dari Zanzibar (Afrika), sehingga devisa negara sangat rendah dan tidak mampu mengimpor bahan kebutuhan pokok masyarakat yang saat itu belum dapat diproduksi di dalam negeri.
  3. Tingkat investasi rendah dan kurangnya tenaga ahli di bidang industri, sehingga industri dalam negeri kurang berkembang.
  4. Tingkat pendapatan rata-rata penduduk Indonesia sangat rendah. Tahun 1960-an hanya mencapai 70 dolar Amerika per tahun, lebih rendah dari pendapatan rata-rata penduduk India, Bangladesh, dan Nigeria saat itu.
  5. Produksi Nasional Bruto (PDB) per tahun sangat rendah. Di sisi lain pertumbuhan penduduk sangat tinggi (rata-rata 2,5% per tahun dalam tahun 1950-an).
  6. Indonesia sebagai pengimpor beras terbesar di dunia.
  7. Struktur perekonomian pada akhir tahun 1965, berada dalam keadaan yang sangat merosot. Tingkat inflasi telah mencapai angka 65% dan sarana ekonomi di daerah-daerah berada dalam keadaan rusak berat karena ulah kaum PKI/BTI yang saat itu berkuasa dan dengan sengaja ingin mengacaukan situasi ekonomi rakyat yang menentangnya.

 

Tugas pemerintah Orde Baru adalah menghentikan proses kemerosotan ekonomi dan membina landasan yang kuat bagi pertumbuhan ekonomi ke arah yang wajar. Dalam mengemban tugas utama tersebut, berbagai kebijaksanaan telah diambil sebagaimana tertuang dalam program jangka pendek berdasarkan Tap. MPRS No. XXII/MPRS/1966 yang diarahkan kepada pengendalian inflasi dan usaha rehabilitasi sarana ekonomi, peningkatan kegiatan ekonomi, dan pencukupan kebutuhan sandang. Program jangka pendek ini diambil dengan pertimbangan apabila laju inflasi telah dapat terkendalikan dan suatu tingkat stabilitas tercapai, barulah dapat diharapkan pulihnya kegiatan ekonomi yang wajar serta terbukanya kesempatan bagi peningkatan produksi. Dengan usaha keras tercapai tingkat perekonomian yang stabil dalam waktu relatif singkat.

Sejak 1 April 1969 pemerintah telah meletakkan landasan dimungkinkannya gerak tolak pembangunan dengan ditetapkannya Repelita I. Dengan makin pulihnya situasi ekonomi, pada tahun 1969 bangsa Indonesia mulai melaksanakan pembangunan lima tahun yang pertama. Berbagai prasarana penting direhabilitasi serta iklim usaha dan investasi dikembangkan.

Pembangunan sektor pertanian diberi prioritas yang sangat tinggi karena menjadi kunci bagi pemenuhan kebutuhan pangan rakyat dan sumber kehidupan sebagian besar masyarakat. Repelita I dapat dilaksanakan dan selesai dengan baik, bahkan berbagai kegiatan pembangunan dipercepat sehingga dapat diikuti oleh Repelita selanjutnya. Perhatian khusus pada sektor terbesar yang bermanfaat menghidupi rakyat, yaitu sektor pertanian. Sektor pertanian harus dibangun lebih dahulu, sektor ini harus ditingkatkan produktivitasnya. Bertumpu pada sektor pertanian yang makin tangguh itu kemudian barulah dibangun sektor – sektor lain.

Demikianlah pada tahap-tahap awal pembangunan, secara sadar bangsa Indonesia memberikan prioritas yang sangat tinggi pada bidang pertanian. Pembangunan yang dilaksanakan, yaitu membangun berbagai prasarana pertanian, seperti irigasi dan perhubungan, cara-cara bertani, dan teknologi pertanian yang diajarkan dan disebarluaskan kepada para petani melalui kegiatan penyuluhan. Penyediaan sarana penunjang utama, seperti pupuk, diamankan dengan membangun pabrik-pabrik pupuk. Kebutuhan pembiayaan para petani disediakan melalui kredit perbankan. Pemasaran hasil produksi mereka, kita berikan kepastian melalui kebijakan harga dasar dan kebijakan stok beras.

Strategi yang memprioritaskan pembangunan di bidang pertanian dan berkat ketekunan serta kerja keras bangsa Indonesia, khususnya para petani, produksi pangan dapat terus ditingkatkan. Akhirnya, pada tahun 1984 bangsa Indonesia berhasil mencapai swasembada beras. Hal ini merupakan titik balik yang sangat penting sebab dalam tahun 1970-an, Indonesia merupakan negara pengimpor beras terbesar di dunia. Bersamaan dengan itu tercipta pula lapangan kerja dan sumber mata pencaharian bagi para petani. Swasembada beras itu sekaligus memperkuat ketahanan nasional di bidang ekonomi, khususnya pangan.

Dengan ditetapkannya Repelita I untuk periode 1969/1970 – 1973/1974, merupakan awal pembangunan periode 25 tahun pertama (PJP I tahun 1969/ 1970–1993/1994). Pembangunan dalam periode PJP I dimulai dengan pelaksanaan Repelita I

dengan strategi dasar diarahkan pada pencapaian stabilisasi nasional (ekonomi dan politik), pertumbuhan ekonomi, serta menitikberatkan pada sektor pertanian dan industri yang menunjang sektor pertanian. Ditempatkannya stabilitas dan pertumbuhan ekonomi sebagai strategi dasar dalam Repelita I tersebut dengan pertimbangan untuk melaksanakan Repelita sesuai dengan tahapantahapan yang telah ditentukan (diprioritaskan). Demikian pula pertimbangan untuk menitikberatkan pembangunan pada sektor pertanian dan industri yang menunjang sektor pertanian, didasarkan pertimbangan bahwa Indonesia adalah negara bercorak agraris yang sebagian besar penduduknya (65%–75%) bermata pencaharian di bidang pertanian (termasuk kehutanan, perkebunan, perikanan, dan peternakan). Ini berarti sektor pertanian memberi sumbangan terbesar kepada penerimaan devisa dan lapangan kerja. Mengingat pula bahwa sektor ini masih memiliki kapasitas lebih yang belum dimanfaatkan. Oleh karena itu, salah satu indikasi yang disimpulkan dalam Repelita I ini adalah perlunya pengarahan sumber-sumber (resources) ke sektor pertanian. Secara lebih khusus, hal ini berarti meningkatkan produksi pangan dan ekspor. Adanya hubungan antarberbagai kegiatan ekonomi (inter-sectoral ) maka pertanian sebagai sektor pemimpin, diharapkan dapat menarik dan mendorong sektor-sektor lainnya, antara lain sektor industri yang menunjang sektor pertanian, seperti pabrik pupuk, insektisida serta prasarana ekonomi lainnya, misalnya sarana angkutan dan jalan.

Kegiatan pembangunan selama Pelita I telah menunjukkan hasil-hasil yang cukup menggembirakan, antara lain produksi beras telah meningkat dari 11,32 juta ton menjadi 14 juta ton; pertumbuhan ekonomi dari rata-rata 3% menjadi 6,7% per tahun; pendapatan rata-rata penduduk (pendapatan per kapita) dari 80 dolar Amerika dapat ditingkatkan menjadi 170 dolar Amerika. Tingkat inflasi dapat ditekan menjadi 47,8% pada akhir Repelita I (1973/1974).

 

 

Repelita II untuk periode 1974/1975–1978/1979 dengan strategi dasar diarahkan pada pencapaian pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi, stabilitas nasional, dan pemerataan pembangunan dengan penekanan pada sektor pertanian dan peningkatan industri yang mengolah bahan mentah menjadi bahan baku. Setelah Repelita II dilanjutkan dengan Repelita III untuk periode 1979/ 1980–1983/1984, yakni dengan titik berat pembangunan pada sektor pertanian menuju swasembada pangan dan meningkatkan industri mengolah bahan baku menjadi bahan jadi. Repelita III dilanjutkan dengan Repelita IV (1984/1985–1988/1989) dengan titik berat pada sektor pertanian untuk memantapkan swasembada pangan dan meningkatkan produksi hasil pertanian lainnya. Pembangunan sektor industri meliputi industri yang menghasilkan barang ekspor, industri yang banyak menyerap tenaga kerja, industri pengolahan hasil pertanian, dan industri yang dapat menghasilkan mesin-mesin industri. PJP I telah diakhiri dengan Repelita V (1989/1990–1993/1994). Tahun 1973, Majelis Permusyawaratan Rakyat merumuskan dan menetapkan GBHN pertama merupakan strategi pembangunan nasional.

Perkembangan industri pertanian dan nonpertanian telah membawa hasil yang cukup menggembirakan. Hasil-hasilnya telah dapat dirasakan dan dinikmati saat itu oleh masyarakat Indonesia, antara lain sebagai berikut :

 

 

a. Swasembada Beras

Sektor pertanian harus dibangun lebih dahulu, sektor ini harus ditingkatkan produktivitasnya. Bertumpu pada sektor pertanian yang makin tangguh itulah, kemudian dibangun sektor-sektor lainnya. Pemerintah membangun berbagai prasarana pertanian, seperti irigasi dan perhubungan, cara-cara bertani dan teknologi pertanian yang baru diajarkan dan disebarluaskan kepada para petani melalui kegiatan-kegiatan penyuluhan, penyediaan pupuk dengan membangun pabrik-pabrik pupuk. Kebutuhan pembiayaan para petani disediakan melalui kredit perbankan. Pemasaran hasil-hasil produksi mereka diberikan kepastian melalui kebijakan harga dasar dan kebijakan stok beras oleh pemerintah (Badan Urusan Logistik atau Bulog). Strategi yang mendahulukan pembangunan pertanian tadi telah berhasil mengantarkan bangsa Indonesia berswasembada beras, menyebarkan pembangunan secara luas kepada rakyat, dan mengurangi kemiskinan di Indonesia.

Sejak tahun 1968 sampai dengan tahun 1992, produksi padi sangat meningkat. Dalam tahun 1968 produksi padi mencapai 17.156 ribu ton dan pada tahun 1992 naik menjadi 47.293 ribu ton yang berarti meningkat hampir tiga kalinya. Perkembangan ini berarti bahwa dalam periode yang sama, produksi beras per jiwa meningkat dari 95,9 kg menjadi 154,0 kg per jiwa. Prestasi yang besar, khususnya di sektor pertanian, telah mengubah posisi Indonesia dari negara pengimpor beras terbesar di dunia dalam tahun 1970-an menjadi negara yang mencapai swasembada pangan sejak tahun 1984. Kenyataan bahwa swasembada pangan yang tercapai pada tahun itu, juga selama lima tahun terakhir sampai dengan tahun terakhir Repelita V tetap dapat dipertahankan.

 

b. Kesejahteraan Penduduk

Strategi mendahulukan pembangunan bidang pertanian disertai dengan pemerataan pemenuhan kebutuhan dasar rakyat yang meliputi penyediaan kebutuhan pangan, peningkatan gizi, pemerataan pelayanan kesehatan, keluarga berencana, pendidikan dasar, air bersih, dan perumahan sederhana. Strategi ini dilaksanakan secara konsekuen dalam setiap Repelita. Dengan strategi ini pemerintah telah berhasil mengurangi kemiskinan di tanah air. Hasilnya adalah jumlah penduduk miskin di Indonesia makin berkurang. Pada tahun 1970-an ada 60 orang di antaranya yang hidup miskin dari setiap 100 orang penduduk.

Jumlah penduduk miskin ini sangat besar, yaitu sekitar 55 juta orang. Penduduk Indonesia yang miskin ini terus berkurang jumlahnya dari tahun ke tahun. Pada tahun 1990 tinggal 15 orang yang masih hidup miskin dari setiap 100 orang. Hanya sedikit negara yang berhasil menurunkan jumlah kemiskinan penduduknya secepat pemerintah Indonesia. Prestasi ini membuat rasa percaya diri bangsa Indonesia bertambah tebal. Pada waktu Indonesia mulai membangun tahun 1969, penghasilan rata-rata per jiwa rakyat Indonesia hanya sekitar 70 dolar Amerika per tahun. Tahun 1993, penghasilannya sudah di atas 600 dolar Amerika. Selain menurunnya jumlah penduduk miskin dan meningkatnya penghasilan rata-rata penduduk sebagaimana tersebut di atas, juga harapan hidup masyarakat telah meningkat.

Jika pada awal tahun 1970-an penduduk Indonesia mempunyai harapan hidup rata-rata 50 tahun, maka dalam tahun 1990-an harapan hidup itu telah meningkat menjadi lebih dari 61 tahun. Dalam kurun waktu yang sama, angka kematian bayi menurun dari 142 untuk setiap 1.000 kelahiran hidup menjadi 63 untuk setiap 1.000 kelahiran hidup. Sementara itu, pertumbuhan penduduk juga dapat dikendalikan melalui program Keluarga Berencana (KB). Selama dasawarsa 1970-an laju pertumbuhan penduduk mencapai sekitar 2,3% per tahun. Pada awal tahun 1990-an, angka tadi sudah dapat diturunkan menjadi sekitar 2,0% per tahun.

 

c. Perubahan Struktur Ekonomi

Berdasarkan amanat GBHN 1983 dengan kebijakan pemerintah dalam pembangunan telah terjadi perubahan struktur ekonomi. Dari titik berat pada sektor pertanian menjadi lebih berimbang dengan sektor di luar pertanian. Pada saat Indonesia mulai membangun (tahun 1969), peranan sektor pertanian dalam Produk Domestik Bruto (PDB) secara persentase adalah 49,3%. Sektor-sektor di luar sektor pertanian, seperti sektor industri pengolahan 4,7%, bangunan 2,8%, perdagangan dan jasa-jasa 30,7%. Melalui Repelita terlihat bahwa tahun demi tahun peranan sektor pertanian telah menurun. Sebaliknya, peranan sektorsektor di luar sektor pertanian (nonpertanian, seperti industri pengolahan, bangunan, perdagangan, dan jasa-jasa lainnya) menunjukkan peningkatan peranan terhadap PDB.

Pada tahun 1990, sektor industri pengolahan meningkat mencapai 19,3%. Perdagangan, hotel, dan restoran mencapai 16,1%, sedangkan jasa-jasa mencapai 3,4%. Apabila dijumlahkan sektor-sektor di luar sektor pertanian tersebut, peranannya terhadap PDB tahun 1990 mencapai 38,8%, berarti jauh lebih tinggi dari peranan sektor pertanian yang hanya 19,6%.

 

d. Perubahan Struktur Lapangan Kerja

Lebih banyak tenaga kerja yang beralih dari lapangan usaha sektor pertanian ke sektor usaha lainnya karena bertambahnya lapangan kerja baru yang diciptakan. Selama periode tahun 1971 sampai dengan 1988 pertumbuhan tenaga kerja di luar sektor pertanian lebih cepat dibandingkan dengan pertumbuhan di sektor pertanian. Perubahan struktur tenaga kerja tersebut telah pula membawa dampak terhadap cara hidup dan kebutuhan hidup keluarga. Hal ini dengan sendirinya akan berpengaruh terhadap pola konsumsinya (adanya permintaan masyarakat yang meningkat).

 

e. Perkembangan Investasi

Kebijakan deregulasi dan debirokratisasi yang senantiasa dilakukan pemerintah di berbagai sektor ekonomi serta ditunjang adanya sarana infrastruktur yang makin bertambah baik di daerah-daerah, akan membawa iklim segar bagi investor baik dari dalam maupun luar negeri. Para investor ini akan menanamkan modalnya di daerah dengan berbagai produk baik dalam rangka penanaman modal dalam negeri (PMDN) maupun penanaman modal asing (PMA).

 

f. Perkembangan Ekspor

Perkembangan investasi (PMDN dan PMA) membawa dampak terhadap produk yang dihasilkan. Produk yang dihasilkan tersebut tidak hanya ditujukan untuk pasaran dalam negeri, tetapi lebih banyak ditujukan untuk ekspor (pasaran luar negeri). Jenis barang yang dihasilkan industri dalam negeri setiap tahun menunjukkan peningkatan baik jenis maupun nilai ekspor sebagaimana dapat dilihat perkembangannya.

Sejak Repelita I, penerimaan dalam negeri yang bersumber dari penerimaan nonmigas jauh lebih tinggi dari penerimaan migas. Namun, setelah investor asing menanamkan modal di sektor perminyakan sekitar tahun 1969/1970 (Repelita II) mulai terlihat hasil ekspor migas telah meningkat lebih tinggi daripada penerimaan ekspor nonmigas (perpajakan dan bukan pajak). Hingga tahun 1985/1986 (tahun kedua Repelita IV), penerimaan dalam negeri sangat bertumpu pada hasil ekspor migas. Namun, saat terjadi krisis ekonomi yang melanda dunia di tahun 1980-an, maka hal tersebut telah berdampak negatif terhadap tingkat harga minyak bumi di pasaran dunia. Pasaran harga minyak bumi sejak terjadinya krisis ekonomi dunia tidak lagi dapat diharapkan. Sejak itu harga minyak bumi telah anjlok dari 25,13 dolar Amerika per barel dalam bulan Januari 1986 turun menjadi 9,83 dolar Amerika per barel dalam bulan Agustus 1986. Anjloknya harga minyak bumi di pasaran dunia telah memengaruhi penerimaan dalam negeri.

Dalam upaya memperbaiki keadaan ekonomi dan keuangan negara, menteri keuangan RI pada tanggal 12 September 1986, telah mengambil tindakan devaluasi rupiah terhadap nilai mata uang asing dan segera mengubah struktur penerimaan dalam negeri dari ketergantungan pada penerimaan migas beralih kepada penerimaan nonmigas. Dengan devaluasi ini diharapkan komoditas nonmigas Indonesia akan meningkat karena dengan perhitungan sederhana, devaluasi sebesar 45% barang (komoditas) Indonesia akan lebih murah 45% bila dibeli dengan dolar Amerika Serikat. Dengan demikian, barang-barang ekspor nonmigas Indonesia akan mempunyai daya saing lebih kuat di pasaran internasional. Untuk meningkatkan penerimaan dalam negeri dari sektor nonmigas, pemerintah telah mengambil langkah-langkah khusus untuk menaikkan penerimaan dari ekspor nonmigas, seperti kebijaksanaan deregulasi dan debirokratisasi.

Sebaliknya, dengan devaluasi 45% ini berarti barang-barang impor akan meningkat harganya 45% jika dibeli dengan rupiah. Berdasarkan gambaran perhitungan sederhana ini, maka dampak devaluasi yang bisa diharapkan adalah di satu pihak ekspor nonmigas akan meningkat, di lain pihak impor akan berkurang. Dengan demikian, neraca pembayaran Indonesia akan dapat dipertahankan pada tingkat yang sehat.

 

g. Laju Pertumbuhan Ekonomi

Laju pertumbuhan ekonomi Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) telah mendorong laju pertumbuhan ekonomi secara nasional yang diukur dengan Produksi Domestik Bruto (PDB). Tingkat pertumbuhan PDB selama periode 1969–1989 yang diukur atas dasar harga yang berlaku maupun menurut harga konstan menunjukkan adanya peningkatan. Sejak tahun 1969 sampai dengan tahun 1983 yang merupakan tahun terakhir Pelita III, tingkat rata-rata pertumbuhannya sebesar 7,2% per tahun. Selanjutnya, tingkat rata-rata pertumbuhan ekonomi selama Pelita IV yang diukur dengan PDB tahun 1983 sebesar 5,2% per tahun. Berarti lebih tinggi daripada rata-rata laju pertumbuhan ekonomi per tahun yang direncanakan dalam Repelita IV sebesar 5,0%. Sementara itu, tingkat pertumbuhan PDB tahun 1989 yang merupakan tahun pertama pelaksanaan Pelita V (1989/1990–1993/1994) adalah 7,4%, dan tahun 1990 sebesar 7,4% (tahun kedua). Dalam tahun-tahun berikutnya menunjukkan laju pertumbuhannya adalah tahun 1991 sebesar 6,8%, tahun 1992 sebesar 6,3%, dan tahun 1993 yang merupakan tahun terakhir pelaksanaan Pelita V sebesar 6,0%. Jadi, pertumbuhan ekonomi Pelita V rata-rata adalah 6,9% per tahun.

Berarti lebih tinggi daripada rata-rata pertumbuhan ekonomi per tahun yang direncanakan dalam Repelita V sebesar 5,0%. Repelita VI (1994/1995–1998/1999) yang merupakan tahapan pembangunan lima tahun pertama dalam periode 25 tahun kedua Pembangunan Jangka Panjang (PJP II), pertumbuhan ekonomi yang direncanakan dalam Repelita VI adalah rata-rata 6,2% per tahun.

 

2. Kebijakan Luar Negeri

Langkah-langkah yang diambil oleh Kabinet Ampera dalam menata kembali politik luar negeri, antara lain sebagai berikut :

 

a. Indonesia Kembali Menjadi Anggota PBB

Indonesia kembali menjadi anggota PBB pada tanggal 28 September 1966 dan tercatat sebagai anggota ke-60. Sebagai anggota PBB, Indonesia telah banyak memperoleh manfaat dan bantuan dari organisasi internasional tersebut. Manfaat dan bantuan PBB, antara lain sebagai berikut :

1)    PBB turut berperan dalam mempercepat proses pengakuan de facto ataupun de jure kemerdekaan Indonesia oleh dunia internasional.

2)    PBB turut berperan dalam proses kembalinya Irian Barat ke wilayah RI.

3)    PBB banyak memberikan sumbangan kepada bangsa Indonesia dalam bidang ekonomi, sosial, dan kebudayaan.

Hubungan yang harmonis antara Indonesia dan PBB menjadi terganggu sejak Indonesia menyatakan diri keluar dari keanggotaan PBB pada tanggal 7 Januari 1965. Keluarnya Indonesia dari keanggotaan PBB tersebut sebagai protes atas diterimanya Federasi Malaysia sebagai anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB, sedangkan Indonesia sendiri pada saat itu sedang berkonfrontasi dengan Malaysia. Akibat keluar dari keanggotaan PBB, Indonesia praktis terkucil dari pergaulan dunia. Hal itu jelas sangat merugikan pihak Indonesia.

 

b. Penghentian Konfrontasi dengan Malaysia

Indonesia melakukan konfrontasi dengan Malaysia setelah diumumkan Dwikora oleh Presiden Soekarno pada tanggal 3 Mei 1964. Tindakan pemerintah Orde Lama ini jelas menyimpang dari pelaksanaan politik luar negeri bebas aktif.

Pada masa Orde Baru, politik luar negeri Indonesia dikembalikan lagi pada politik bebas aktif sesuai dengan Pancasila dan UUD 1945. Hal ini merupakan pelaksanaan dari Ketetapan MPRS No. XII/MPRS/1966. Indonesia segera memulihkan hubungan dengan Malaysia yang sejak 1964 terputus. Normalisasi hubungan Indonesia–Malaysia tersebut berhasil dicapai dengan ditandatangani Jakarta Accord pada tanggal 11 Agustus 1966. Persetujuan normalisasi hubungan Indonesia–Malaysia merupakan hasil perundingan di Bangkok (29 Mei–1 Juni 1966). Perundingan dilakukan Wakil Perdana Menteri/Menteri Luar Negeri Malaysia, Tun Abdul Razak dan Menteri Utama/Menteri Luar Negeri Indonesia, Adam Malik. Perundingan telah menghasilkan persetujuan yang

dikenal sebagai Persetujuan Bangkok. Adapun persetujuan Bangkok mengandung tiga hal pokok, yaitu sebagai berikut :

 

1)    Rakyat Sabah dan Serawak akan diberi kesempatan menegaskan lagi keputusan yang telah diambil mengenai kedudukan mereka dalam Federasi Malaysia.

2)    Kedua pemerintah menyetujui memulihkan hubungan diplomatik.

3)    Kedua pemerintah menghentikan segala bentuk permusuhan.

 

c. Pembentukan Organisasi ASEAN

Association of Southeast Asian Nations atau Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara atau dikenal dengan nama ASEAN. ASEAN merupakan organisasi regional yang dibentuk atas prakarsa lima menteri luar negeri negaranegara di kawasan Asia Tenggara. Kelima menteri luar negeri tersebut adalah Narsisco Ramos dari Filipina, Adam Malik dari Indonesia, Thanat Khoman dari Thailand, Tun Abdul Razak dari Malaysia, dan S. Rajaratnam dari Singapura. Penandatanganan naskah pembentukan ASEAN dilaksanakan pada tanggal 8 Agustus 1967 di Bangkok sehingga naskah pembentukan ASEAN itu disebut Deklarasi Bangkok.

Syarat menjadi anggota adalah dapat menyetujui dasar dan tujuan pembentukan ASEAN seperti yang tercantum dalam Deklarasi ASEAN. Keanggotaan ASEAN bertambah seiring dengan banyaknya negara yang merdeka. Brunei Darussalam secara resmi diterima menjadi anggota ASEAN yang keenam pada tanggal 7 Januari 1984. Vietnam diterima menjadi anggota ASEAN ketujuh pada tanggal 28 Juli 1995. Sementara itu, Laos dan Myanmar bergabung dengan ASEAN pada tanggal 23 Juli 1997 dan menjadi anggota kedelapan dan kesembilan. Kampuchea menjadi anggota ASEAN yang kesepuluh pada tanggal 30 April 1999.

ASEAN mempunyai tujuan utama, antara lain:

1)    meletakkan dasar yang kukuh bagi usaha bersama secara regional dalam mempercepat pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial, dan perkembangan kebudayaan;

2)    meletakkan landasan bagi terwujudnya suatu masyarakat yang sejahtera dan damai di kawasan Asia Tenggara;

3)    memberi sumbangan ke arah kemajuan dan kesejahteraan dunia;

4)    memajukan perdamaian dan stabilitas regional dengan menghormati keadilan, hukum, serta prinsip-prinsip Piagam PBB;

5)    memajukan kerja sama aktif dan tukar-menukar bantuan untuk kepentingan bersama dalam bidang ekonomi, sosial, kebudayaan, teknik, ilmu pengetahuan, dan administrasi;

6)    memajukan pelajaran-pelajaran (studies) tentang Asia Tenggara;

7)    memajukan kerja sama yang erat dan bermanfaat, di tengah-tengah organisasi-organisasi regional dan internasional lainnya dengan maksud dan tujuan yang sama dan menjajaki semua bidang untuk kerja sama yang lebih erat di antara anggota.

 

 

Dasar kerja sama ASEAN adalah:

1)    saling menghormati kemerdekaan, kedaulatan, persamaan, integritas teritorial, dan identitas semua bangsa;

2)    mengakui hak setiap bangsa untuk penghidupan nasional yang bebas dari ikut campur tangan, subversi, dan konversi dari luar;

3)    tidak saling mencampuri urusan dalam negeri masing-masing;

4)    menyelesaikan pertengkaran dan persengketaan secara damai;

5)    tidak menggunakan ancaman dan penggunaan kekuatan;

6)    menjalankan kerja sama secara efektif.

 

d. Keikutsertaan Indonesia dalam Berbagai Organisasi Internasional

Pemerintahan Indonesia masa Orde Baru juga aktif dalam beberapa lembaga

internasional, seperti berikut ini :

1) Consultative Group on Indonesia (CGI)

Sebelum pemerintah Indonesia mendapat bantuan dana pembangunan dari Consultative Group on Indonesia (CGI) terlebih dahulu mendapat bantuan dana pembangunan dari Inter-Governmental Group on Indonesia (IGGI). Inter-Governmental Group on Indonesia (IGGI) didirikan pada tahun 1967. Tujuannya, memberi bantuan kredit jangka panjang dengan bunga ringan kepada Indonesia untuk biaya pembangunan.

Anggota IGGI terdiri atas dua kelompok :

a)    Negara-negara kreditor, seperti Inggris, Prancis, Belgia, Italia, Swiss, Jepang, Belanda, Jerman Barat, Australia, Selandia Baru, Amerika Serikat, dan Kanada.

b)   Badan keuangan dunia baik internasional maupun regional, seperti Bank Dunia (World Bank), Bank Pembangunan Asia (Asian Development Bank), Dana Moneter Internasional (International Monetary Fund), dan Masyarakat Ekonomi Eropa (MEE).

IGGI berpusat di Den Haag (Belanda). Ketua IGGI dijabat oleh Menteri Kerja Sama Pembangunan Kerajaan Belanda. Bantuan IGGI kepada Indonesia, antara lain berbentuk:

a)    bantuan proyek,

b)   bantuan program,

c)    bantuan pangan,

d)    bantuan teknik,

e)    devisa kredit (devisa yang diperoleh dari pinjaman), dan

f)     grant (sumbangan atau hadiah).

Bantuan IGGI kepada Indonesia ini diberikan setiap tahun. Setiap tahun diselenggarakan sidang IGGI untuk membahas dan mengevaluasi pelaksanaan pembangunan Indonesia sebagai dasar pemberian bantuan tahun berikutnya. Bantuan yang berbentuk pinjaman (devisa kredit) bersyarat lunak dengan bunga berkisar 0–3% setahun dengan jangka waktu angsuran berkisar 7–10 tahun.

Bantuan dari IGGI yang digunakan untuk pembangunan proyek-proyek produktif dan kesejahteraan sosial itu, antara lain sebagai berikut :

 

a)    Bantuan teknik, umumnya tidak diterima dalam bentuk uang, tetapi dalam bentuk bantuan tenaga ahli, peralatan laboratorium, dan penelitian.

b)   Grant digunakan untuk biaya berbagai macam keperluan pembangunan, misalnya untuk membeli kapal angkutan laut.

c)    Devisa kredit dan bantuan pangan digunakan untuk biaya impor barang modal, bahan baku, dan bahan makanan.

d)    Bantuan proyek digunakan untuk biaya pembangunan proyek listrik, pembangunan telekomunikasi, pengairan, pendidikan, kesehatan (program KB), dan prasarana lainnya.

e)    Bantuan program digunakan untuk biaya penyusunan program pembangunan.

 

Pada tanggal 25 Maret 1992, IGGI bubar sebab Indonesia menolak bantuan Belanda yang dianggap terlalu banyak mengaitkan pinjaman luar negerinya dengan masalah politik di Indonesia. Sebagai penggantinya, pemerintah Indonesia meminta pada Bank Dunia membentuk Consultative Group on Indonesia (CGI). CGI mengadakan sidang pertama kali di Paris, Prancis tanggal 16 Juli 1992. Sidang dihadiri oleh 18 negara dan 10 lembaga internasional yang dipimpin oleh Bank Dunia. Anggota CGI terdiri atas negara-negara bekas anggota IGGI (kecuali Belanda) dan lembaga-lembaga internasional.

Negara anggota CGI itu, antara lain:

a)    Jepang,                            j) Austria,

b)   Korea Selatan,                   k) Kanada,

c)    Amerika Serikat,                 l) Italia,

d)    Prancis,                            m) Spanyol,

e)    Jerman,                            n) Finlandia,

f)     Inggris,                            o) Swedia,

g)    Swiss,                              p) Norwegia, dan

h)    Belgia,                              q) Selandia Baru.

i)     Denmark,

 

Lembaga internasional yang ikut dalam CGI, antara lain:

a)    World Bank,                      j) UNESCO,

b)   ADB,                                k) UNHCR,

c)    UNDP,                              l) IAEA,

d)    WFP,                               m) Mordic Invesment Bank,

e)    UNFPA,                            n) IFAD,

f)     WHO,                              o) IDB,

g)    FAO,                                p) UNICEF,

h)    UNIDO,                            q) Kuwait Fund, dan

i)     ILO,                                r) Saudi Fund.

 

2) Asia Pasific Economic Cooperation (APEC)

APEC merupakan forum kerja sama ekonomi negara-negara di kawasan Asia dan Pasifik. APEC terbentuk pada bulan Desember 1989 di Canberra, Australia. Gagasan APEC muncul dari Robert Hawke, Perdana Menteri Australia saat itu.m Latar belakang terbentuknya APEC adalah perkembangan situasi politik dan ekonomi dunia pada waktu itu yang berubah dengan cepat. Hal ini diikuti dengan kekhawatiran gagalnya perundingan Putaran Uruguay (masalah perdagangan bebas). Apabila perdagangan bebas gagal disepakati, diduga akan memicu sikap proteksi dari negara – negara maju.

Indonesia, sebagai anggota APEC, mempunyai peranan yang cukup penting. Dalam pertemuan di Seattle, Amerika Serikat (1993), Indonesia ditunjuk sebagai Ketua APEC untuk periode 1994–1995. Sebagai Ketua APEC, Indonesia berhasil menyelenggarakan pertemuan APEC di Bogor pada tanggal 14–15 November 1994 yang dihadiri oleh 18 kepala negara dan kepala pemerintahan negara anggota. Sidang APEC di Tokyo tahun 1995, memutuskan bahwa era perdagangan bebas akan mulai diberlakukan tahun 2003 bagi negara maju dan 2010 bagi negara berkembang.

 

1.2     Meningkatnya Peran Negara dan Dampaknya bagi Masyarakat

Melalui Pemilu, rakyat dapat menggunakan hak politiknya untuk memilih calon-calon wakilnya yang akan duduk dalam lembaga perwakilan rakyat. Pemilihan umum mempunyai fungsi dan tujuan yang amat penting dalam rangka menegakkan demokrasi di suatu negara. Fungsi pemilihan umum yang pokok adalah sebagai berikut :

 

  1. Pemilihan umum adalah sarana untuk menyalurkan hak politik warga negara sesuai dengan pilihan agar aspirasinya dapat tersalur melalui wakilnya yang terpilih.
  2. Pemilihan umum adalah sarana pelaksanaan asas kedaulatan rakyat dalam suatu negara.
  3. Pemilihan umum berfungsi sebagai sarana untuk menegakkan pemerintahan yang demokratis karena melalui Pemilu rakyat dapat memilih para wakilnya secara langsung, umum, bebas, dan rahasia.

Selain fungsi di atas, pemilihan umum juga memiliki tujuan, antara lain:

  1. memilih anggota-anggota DPR, DPRD I, dan DPRD II;
  2. menyalurkan aspirasi rakyat melalui wakilnya secara konstitusional;
  3. membentuk susunan keanggotaan MPR.

Dalam upaya memurnikan demokrasi Pancasila, sejak Pemilu tahun 1971 dasar yang dipakai adalah Pancasila dan UUD 1945. Di dalam sistem demokrasi Pancasila Pemilu berasas langsung, umum, bebas, dan rahasia. Tujuannya pun sesuai dengan UUD 1945, yaitu memilih anggota-anggota DPR, DPRD I, DPRD II, dan mengisi keanggotaan MPR. Begitu pula waktu penyelenggaraan Pemilu sudah memenuhi aturan UUD 1945, yaitu setiap lima tahun sekali. Hal yang demikian itu belum bisa dilaksanakan pada masa Orde Lama.

Dalam rangka membersihkan aparatur negara dan tata kehidupan bernegara dari unsur-unsur PKI dan segala ormasnya, pemerintah tidak memberi hak pilih kepada bekas anggota PKI dan segala ormasnya yang terlibat G 30 S/PKI. Ketegasan sikap ini sangat penting dalam rangka tetap mewaspadai bahaya laten PKI dan penyusupan ideologinya. Namun, sikap waspada dan kehati-hatian pemerintahan Orde Baru itu sangat kebablasan yang menyebabkan peran negara makin membelenggu berbagai aspek kehidupan masyarakat. Istilah pembangunan, atas nama rakyat, stabilitas, dan pertumbuhan menjadi jargon yang dilontarkan pemerintahan Orde Baru. Untuk mencapai tujuan semua itu, negara mengambil peran besar yang sangat menentukan dengan menempatkan pada tangan presiden. Sebetulnya, secara semu pemerintahan Orde Baru mirip pada masa Indonesia melaksanakan Demokrasi Terpimpin. Hanya pejabat presidennya saja yang ganti, sistemnya tetap sama.

Orde Baru dengan motor penggerak Golongan Karya (Golkar) dan ABRI berusaha mengambil peranan yang lebih besar pada aspek kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara dengan mengatasnamakan negara. Golkar yang dibina oleh Presiden Soeharto terus berusaha mengamankan posisi pemerintahan sejak Pemilu 1971. Golkar menjadi partai pemenang Pemilu 1971 dan berusaha untuk mempertahankannya. Tap. MPRS No. XLII/MPRS/ 1968 tentang perubahan Tap. MPRS No. XI/MPRS/1966 tentang Pemilihan Umum masih diikuti banyak partai. Ada sepuluh partai peserta pemilihan umum 1971. Akibat penyederhanaan peserta Pemilu oleh negara pada Pemilu 1977 sampai akhir masa pemerintahan Orde Baru hanya diikuti tiga kontestan. Partai peserta Pemilu itu terdiri atas Golongan Karya, Partai Demokrasi Indonesia, dan Partai Persatuan Pembangunan. Dua partai kecil, yaitu Partai Demokrasi

Indonesia dan Partai Persatuan Pembangunan hanyalah partai penggembira dan partai pelengkap dari sistem demokrasi model Indonesia, yaitu Demokrasi Pancasila.

Stabilitas menjadi unsur penting dalam melaksanakan pembangunan. Untuk itu, pemerintah Orde Baru berusaha menciptakan stabilitas dengan berusaha mengendalikan lawan-lawan politiknya. Aparatur negara harus benar-benar setia dan patuh pada pemerintahan yang berkuasa yang dikamuflasekan sebagai penjelmaan dan atas nama rakyat. Untuk itu, lahir organisasi Korpri (Korps Pegawai Republik Indonesia) untuk wadah para pegawai pemerintah.

Pemerintah juga membentuk berbagai organisasi untuk berbagai profesi, kelompok masyarakat, dan mahasiswa. Muncul organisasi SPSI (Serikat Pekerja Seluruh Indonesia) untuk buruh, PGRI (Persatuan Guru Indonesia) untuk guru, KNPI (Komite Nasional Pemuda Indonesia) untuk para pemuda, PWI (Persatuan Wartawan Indonesia) untuk para wartawan dan masih banyak lagi. Semua organisasi sosial kemasyarakatan itu, sayangnya arah pembentukannya hanya ditujukan untuk melanggengkan kekuasaan pemerintah. Caranya pada setiap pelaksanaan Pemilu mereka diarahkan dan diwajibkan untuk memilih Golkar bukan diberi kebebasan untuk memilih.

Pemilihan Orde Baru juga seakan-akan ketakutan dengan ideologi komunis. Pancasila dijadikan alat negara yang ampuh untuk menghantam ideologi komunis. Untuk lebih memasyarakatkan Pancasila dan dengan dalih mencegah berkembangnya komunis di tengah masyarakat, mulai tahun 1978 dengan ketetapan MPR dikeluarkan penjabaran Pancasila yang dikenal sebagai Eka Prasetya Pancakarsa atau Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P-4). Semua aspek kehidupan bermasyarakat harus bersendikan Pancasila dan P-4. Setiap pelajar, mahasiswa, masyarakat, dan pegawai pemerintah wajib mengikuti penataran P-4 agar wawasan dan cara berpikir mereka seragam untuk mendukung pemerintah Orde Baru. Sertifikat kelulusan hasil penataran P-4 menjadi dokumen penting. Pada pemerintahan Orde Baru, ABRI juga menempati posisi penting dalam kehidupan bernegara. ABRI memang memegang kendali sejak penumpasan G 30 S/PKI dan adalah kebetulan sekali kalau kepala pemerintahan Indonesia adalah mantan militer. Melalui konsep dwifungsi, ABRI merupakan kekuatan signifikan dalam percaturan politik Indonesia. Mereka banyak yang ditunjuk menjadi anggota MPR. Dengan memanfaatkan dwifungsi ABRI ini, Orde Baru telah berhasil melegitimasi kekuasaan.

Melalui pemikiran Prof. Dr. Wijoyo Nitisastro, Prof. Dr. Ali Wardana, Prof. Dr. Sumitro Joyohadikusumo, Drs. Radius Prawiro, Prof. Dr. Ir. Moh. Sadli, Prof. Dr. Emil Salim, Drs. Frans Seda, dan Prof. Dr. Subroto hasil pendidikan dari Universitas California, Berkeley, Amerika Serikat berhasil menata kembali struktur ekonomi Indonesia yang morat-marit. Karena orientasi pemikiran ekonomi Indonesia yang selalu bertumpu pada para alumnus Berkeley tersebut menyebabkan mereka dijuluki Mafia Berkeley. Berdasarkan hasil pemikiran para ekonom lulusan Berkeley tersebut, Indonesia pada awal pemerintahan Orde Baru berhasil mengatasi krisis ekonomi yang diderita. Banyak modal asing datang, industri berkembang pesat, dan muncul kesempatan kerja. Indonesia juga menjalin kerja sama dengan lembaga keuangan dunia, seperti Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia (World Bank).

Dipublikasi di Uncategorized | Tinggalkan komentar