HAKIKAT DAN RUANG LINGKUP ILMU SEJARAH

A. Pengertian Sejarah
Secara etimologi, kata sejarah berasal dari bahasa Arab syajarah (syajaratun)
artinya pohon. Di Indonesia sejarah dapat berarti silsilah, asal-usul, riwayat, dan
jika dibuat skema menyerupai pohon lengkap dengan cabang, ranting, dan daun.
Di dalam kata sejarah tersimpan makna pertumbuhan atau silsilah.
Pada masa sekarang ini, untuk kepentingan tertentu kita memerlukan keterangan
riwayat hidup. Kata riwayat kurang lebih berarti laporan atau cerita tentang kejadian.
Sedangkan kata hikayat (yang dekat dengan kata sejarah), artinya cerita tentang
kehidupan, yaitu yang menjadikan manusia sebagai objeknya, disebut juga biografi
(bios = hidup, graven = menulis). Jadi, cerita yang berkisar mengenai kehidupan
penulis yang ditulis oleh diri sendiri atau pelakunya sendiri disebut autobiografi.
Dalam bahasa Arab kata “kisah” yang umumnya menunjuk ke masa lampau,
justru lebih mengandung cerita yang benar-benar terjadi pada masa lampau,
yakni sejarah. Di dalam bahasa-bahasa nusantara ada beberapa kata yang kurang
lebih mengandung arti sejarah ialah “babad”, yang berasal dari bahasa Jawa
“tambo”, bahasa Minangkabau “tutui teteek”, bahasa Roti “pustaka” atau “cerita”.
Barangkali kata babad ada hubungannya dengan kata “babad” bahasa Jawa
dalam arti “memangkas”. Hasil pembabadan ialah suasana terang, dengan
demikian babad dalam arti sejarah bertugas untuk menerangkan suatu keadaan.
Untuk lebih memahami secara lebih mendalam, maka mari kita simak
pengertian sejarah di negara lain. Perkataan sejarah dalam bahasa Belanda ialah
geschiedenis (dari kata geschieden = terjadi). Sedangkan dalam bahasa Inggris
sejarah disebut history, (berasal dari bahasa Yunani “historia” yang berarti apa
yang diketahui dari hasil penyelidikan atau ilmu. Sejarah berarti peristiwa yang
terjadi dalam masyarakat manusia di masa lampau.
Selanjutnya, mari kita perhatikan beberapa pendapat mengenai pengertian
sejarah yang dikemukakan oleh beberapa ahli. Dengan penyajian beberapa
definisi sejarah dari beberapa ahli, dapat dijadikan bahan perbandingan menuju
ke arah pengertian sejarah yang sempurna dan benar, serta memiliki kesadaran
sejarah yang mendalam.
Beberapa definisi sejarah yang dikemukakan oleh para ahli, antara lain
sebagai berikut.
1. Roeslan Abdulgani, mengemukakan bahwa sejarah ialah ilmu yang
meneliti dan menyelidiki secara sistematis keseluruhan perkembangan
masyarakat serta kemanusiaan di masa lampau beserta kejadian-kejadiannya;
dengan maksud untuk menilai secara kritis seluruh hasil penelitiannya, untuk
dijadikan perbendaharaan-pedoman bagi penilaian dan penentuan keadaan
masa sekarang serta arah progres masa depan.

Ilmu sejarah ibarat penglihatan tiga dimensi; pertama penglihatan ke masa
silam, kedua ke masa sekarang, dan ketiga ke masa yang akan datang. Atau
dengan kata lain, dalam penyelidikan masa silam tidak dapat melepaskan
diri dari kenyataan-kenyataan masa sekarang yang sedang dihadapi, dan
sedikit banyak tidak dapat kita melepaskan diri dari perspektif masa depan.
2. Moh. Yamin, SH, memberikan definisi sejarah ialah suatu ilmu pengetahuan
yang disusun atas hasil penyelidikan beberapa peristiwa yang dapat
dibuktikan dengan kenyataan.
3. Thomas Carlyle, memberikan definisi sejarah adalah peristiwa masa
lampau yang mempelajari biografi orang-orang terkenal. Mereka, adalah
penyelamat pada zamannya. Mereka merupakan orang-orang besar yang
pernah dicatat sebagai peletak dasar sejarah.
4. Herodotus, ahli sejarah pertama dunia berkebangsaan Yunani, yang
mendapat julukan: The Father of History atau Bapak Sejarah. Menurut
Herodotus sejarah tidak berkembang ke arah depan dengan tujuan yang
pasti, melainkan bergerak seperti garis lingkaran yang tinggi rendahnya
diakibatkan oleh keadaan manusia.
5. Ibnu Khaldun, mendefinisikan sejarah sebagai catatan tentang masyarakat
umat manusia atau peradaban dunia, tentang perubahan-perubahan yang
terjadi pada watak masyarakat itu.
Dari beberapa definisi yang dikemukakan oleh beberapa tokoh di atas
tidaklah sama dalam hal isi, taraf dan tujuannya. Namun, dapat diambil beberapa
unsur pokoknya, yakni adanya peristiwa, kisah, dan ilmu sejarah. Dalam hal ini,
R. Moh. Ali menyimpulkan definisi sejarah sebagai berikut.
1. Sejarah yaitu ilmu yang menyelidiki perkembangan peristiwa dan kejadiankejadian
di masa lampau.
2. Sejarah yaitu kejadian-kejadian, peristiwa-peristiwa yang berhubungan
dengan manusia, yakni menyangkut perubahan yang nyata di dalam kehidupan
manusia.
3. Sejarah yaitu cerita yang tersusun secara sistematis (teratur dan rapi).
Dari definisi Moh. Ali ini dapat dipahami bahwa sejarah menyangkut seluruh
perubahan dan perkembangan kehidupan manusia. Dengan demikian jelas juga
bahwa yang mempunyai sejarah hanyalah manusia.
Untuk mengungkap kehidupan manusia masa lampau, sejarah telah
memformulasikan dalam enam pertanyaan, yakni sebagai berikut.
1. What (apa), yang menunjuk kepada
peristiwa yang terjadi pada masa
lampau.
2. Who (siapa), yang menunjuk tentang
tokoh atau orang yang terlibat dalam
peristiwa.

3. When (kapan), menunjuk waktu terjadinya peristiwa tersebut.
4. Where (di mana), menunjuk kepada tempat peristiwa terjadi.
5. How (bagaimana), menunjuk kepada proses terjadinya peristiwa tersebut.
6. Why (mengapa), menunjuk kepada keterkaitan sebab akibat peristiwa
tersebut.

 

 

About these ads
Tulisan ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s