RUANG LINGKUP BIOLOGI

Tahukah kalian, perkembangan cabang ilmu biologi apakah
yang paling hangat dibicarakan pada abad ke-20 ini? Perkembangan
ilmu pengetahuan dari tahun-ketahun makin maju, hal itu disebabkan
sifat manusia yang selalu ingin tahu dan tidak pernah merasa puas
dengan apa yang telah diketahuinya. Perkembangan ilmu
pengetahuan, di berbagai bidang makin pesat setelah ditemukan
berbagai alat dan teknik untuk mengungkap rahasia alam, sehingga
dunia hanya sebesar layar monitor komputer.
Di bidang teknologi informasi telah banyak dihasilkan produkproduk
teknologi dan ilmu pengetahuan, misalnya: audio visual
(televisi), VCD, DVD, telepon, telepon seluler (handphone),
komputer, internet dan sebagainya. Dengan hasil teknologi tersebut
kita dapat berkomunikasi meskipun dalam jarak jauh antarnegara.
Di bidang kedokteran telah banyak hasil ilmu pengetahuan
dan teknologi yang telah ditemukan, misalnya alat kedokteran berupa
USG (ultra sono grafi), ECG (electro cardio graf), teknologi
transplantasi organ-organ tubuh, fertilisasi in vitro (bayi tabung),
terapi genetik, dan penemuan berbagai obat-obatan untuk
penyembuhan berbagai penyakit, dan lain-lain. Di bidang lain
misalnya teknik kultur jaringan dan kultur embrio. Semua itu adalah
hasil perkembangan ilmu dan teknologi (sains), yaitu dengan
mempelajari dan memahami gejala-gejala alam secara objektif (apa
adanya).
Sains mempunyai ciri-ciri sebagai berikut.
1. Objek yang dikaji berupa benda-benda kongkret yang terdapat
di alam ini, benda-benda tersebut dapat dideteksi dengan panca
indra kita, misal dapat dilihat, didengar, dirasakan. Jadi, dapat
berupa benda padat, cair, dan gas.
2. Dikembangkan dengan pengalaman empiris (pengalaman
nyata), dalam arti pengalaman yang dapat dirasakan oleh setiap
orang.
3. Melalui langkah yang sistematis, maksudnya siapa pun yang
membuktikan jika melalui cara-cara, situasi, dan kondisi sama
akan dihasilkan produk yang sama pula.
4. Cara berpikir dengan menggunakan logika, misalnya berpikir
secara induktif, artinya berpikir dengan menarik kesimpulan
dari hal-hal yang khusus menjadi ketentuan umum. Contohnya
manusia pasti mati, hewan pasti mati, tumbuhan pun juga mati,
dapat ditarik kesimpulan bahwa semua makhluk hidup pasti
akan mati. Selain berpikir secara induktif, juga berfikir secara
deduktif, artinya berfikir dengan menarik kesimpulan dari hal-

hal umum menjadi ketentuan yang berlaku khusus. Misalnya
semua makhluk hidup memerlukan makan untuk memenuhi
kebutuhan hidupnya, ayam adalah makhluk hidup.
Kesimpulannya ayam memerlukan makan untuk memenuhi
hidupnya.
5. Hasilnya objektif, hanya memihak pada kebenaran ilmiah.
Berupa hukum-hukum yang berlaku untuk umum.
Biologi merupakan bagian dari sains yang memiliki karakteristik
sama dengan sains.
Ruang lingkup yang dipelajari dalam
biologi meluliputi seluruh kehidupan yang
ada di jagad raya ini, mulai dari tingkatan
makhluk hidup yang paling sederhana
(sangat kecil) hingga tingkatan organisasi
yang paling kompleks (terbesar).
Sebagai ilmu yang memiliki
karakteristik tersendiri, agar mudah
dipelajari, biologi harus ditinjau dari
seluruh aspek secara utuh, baik yang
menyangkut objek, persoalan, maupun
tingkat organisasi kehidupan.
Struktur keilmuan biologi didasarkan pada
hasil yang dirumuskan oleh tim BSCS
(Biological Science Curiculum Study)
(Mayer, 1978) sebagaimana dapat dibuat
diagram seperti di samping.
Berdasar struktur keilmuan menurut BSCS, biologi memiliki
objek berupa kerajaan (kingdom): a) Plantae (tumbuhan), b)
Animalium (hewan), c) Protista. Ketiga objek tersebut dikaji dari
tingkat molekul, sel, jaringan, organ, individu, populasi, ekosistem,
sampai tingkat bioma. Adapun persolaan yang dikaji meliputi
sembilan tema dasar, yaitu :a) Biologi (sains) sebagai proses inkuiri/
penemuan, b) sejarah konsep biologi, c) evolusi, d) keanekaragaman
dan keseragaman, e) genetik dan keberlangsungan hidup, f)
organisme dan lingkungan, g) perilaku, h) struktur dan fungsi, serta
i) regulasi.
Sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan, objek
biologi juga terus berkembang. Klasifikasi makhluk hidup yang
semula dibagi menjadi tiga kerajaan, menurut Robert H. Whittaker
1969 meningkat menjadi lima kerajaan, meliputi kingdom/regnum:
a) Plantae, b) Animalia, c) Protista, d) Monera, dan e) Jamur/

Fungi. Bahkan menurut perkembangan terakhir Carl Woese (1987)
makhluk hidup diklasifikasikan menjadi enam kingdom/regnum,
yaitu: a) Plantae, b) Animalia, c) Protista, d) Fungi, e) Archaebacteria
f) Eubacteria.
Suatu benda dapat dikatakan sebagai benda hidup/makhluk
hidup jika benda tersebut memiliki ciri-ciri sebagai berikut.
– Memerlukan makanan (nutrisi) sebagai sumber energi dalam
melakukan aktivitas.
– Melakukan proses pengangkutan transportasi dalam rangka
mengedarkan zat-zat ke seluruh tubuh.
– Melakukan pernapasan respirasi untuk merombak zat-zat
organik menjadi energi.
– Mengeluarkan zat-zat sisa metabolisme yang sudah tidak
dipergunakan lagi (ekskresi).
– Melakukan proses penyusunan zat-zat baru di dalam tubuh,
umumnya berupa senyawa kimia yang kompleks seperti lemak,
karbohidrat, lemak, dan lain-lain.
– Mengalami pertumbuhan dan perkembangan.
– Mempunyai sistem yang mengatur keserasian proses-proses
di dalam tubuhnya (regulasi).
– Melakukan perkembangbiakan untuk melestarikan jenisnya
(reproduksi).
– Dapat beradaptasi atau menyesuaikan terhadap lingkungannya,
misalnya menyesuaikan terhadap suhu, kelembapan,
cahaya matahari, makanan, dan lain-lain.

Tentang yulfiarwinto

cool
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s